Isnin, 8 Oktober 2018


DBP 14 Julai 199...


selepas konvo, esoknya aku mula kerja kat DBP... tahun-tahun tersebut keadaan ekonomi mulai suram sebelum melarat hingga ramai siswazah menganggur. keadaan politik juga muram hingga mencetuskan fenomena perpecahan politik orang melayu yang agak kritikal


(selain buku daftar istilah pelancongan, buku ini turut terima sedikit hasil tangan aku, seblom tinggalkan dbp. buku ini dah ditambah baik dan ada cetakan terbaharu dengan wajah baru)

berbeza dengan dbp, hubungan keakraban sangat hebat ketika itu. kalangan kitorang tak kira pangkat seiring bekerja dan mengeteh bersama-sama. dari kawan baik yang berpangkat rendah, orang dolu-dolu sebut 'peon', aku banyak belajar perkara asas dalam hal pejabat termasuklah bagaimana nak regangkan kertas sebelum kita nak photostat dokumen. hingga ke hari ni, aku masih merindu zaman keja di dbp.

kerja aku lebih banyak membuat promosi penggunaan bahasa di sektor swasta... pasang pameran sampai kul 2, 3 pagi... merata tempat pergi hingga ke sabah serawak. patut la masa temu duga dulu panel dok tanya bole panjat-panjat dinding tak? dan dia suh aku eja 'bank' dalam jawi.


heh! temu duga di dbp juga punya sejarah tersendiri. aku terbaca suratkabo ada temu duga peon sambilan. sedangkan masa tu aku tengah keja kilang sambil cari keja. oleh kerana gaji lebih kurang je, tetapi pengalaman berbeza aku amik keputusan untuk mohon. sampai hari yang ditetapkan, panel penemu duga sound kat aku, "ko ni ada degree tapi dah macam zaman 80-an siswazah takde keja. kebetulan dbp nak temu duga pegawai kontrak minggu depan, kalu awak minat isi borang kat luo nanti minggu depan datang temu duga..." pucuk dicita ulam yang dalam... rezeki jangan ditolak.. min kulli fajjin amik

(antara karya merapu yang terkelecoih waktu keja di dbp. puisi merapu gini bole juga dilihat kat sini dan sini)

0 orang adijauhari:

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri