Isnin, 28 September 2009

salam rindu pada teman warga dewan



memandang bangunan baru dbp mengingatkan aku perbualan dengan bos lama , hajah noresah baharom, mantan pengarah jabatan bahasa (masa tu ketua bahagian pbss)ketika sedang mesyuarat di sebuah hotel di kl. kami memerhati kerja-kerja pembinaan bangunan dbp yang sedang rancak dilaksanakan. dah hampir 80% siap bangunannya. spontan aku bercakap dengan dia, "tah sempat ke dak saya merasa dok bangunan baru tu" sambil menghirup teh o panas. bos aku lantas menoleh, "kenapa? awak nak ke mana?" "tak tau la, rasa hati tu begitu" balasku. rupanya betul la, tak dan siap bangunan tu tak lama lepas tu aku dapat kerja tempat lain pada jun 2001. aku tinggalkan dbp dengan berat hati kerana aku sayangkan tempat, warga kerja dan suasana di situ. apakan daya tempat aku bukan di situ. manusia hanya pandai menghargai kita apabila kita telah tiada... kalu tak caya tengok aja pada orang yang dah kembali ke alam barzah. segunung pujian diberikan sedangkan masa hayatnya tak la begitu dipedulikan... manosiaaa

0 orang adijauhari:

pilihan

Melayu Hebat: kita genius la

siri tajuk tu pon dah menjadikkan sesetengah orang melayu rasa jelek - malu nak ngaku apatah lagi nak bangga dengan kemelayuannya. takpe, tu...

rodong