Selasa, 21 Mei 2019

selain pen dengan pensel, aku pnah gak melukih gunakan cat dan spray.

sorang kawan dari skoloh kuantan mempelawa aku joint venture bisnes lukisan dengan gunakan spray kat skoloh waktu tingkatan 6 bawah. fariz, kalu tak silapnya, dia budak jengka. dia la yang mengajo aku menggunakan spray dan jubin. masa tu skoloh kat pekan, pahang. dia cuma ngajo guna spray dan teknik tebuk dan tekap untuk gambo yang nak kita hasilkan. 


oleh kerana tak tahan dok situ, aku akhirnya cabut lari tuko skoloh kat temerloh. kat sini aku ajak classmate pompuan yang dok belakang aku untuk join biz. dorang just tukang market kat asrama je. di sini le bermula aku cambahkan dengan menggunakan lukisan cat untuk menjadikan lukisan lebih natural berbanding tekap macam budak skolah buat tu. 

berbekalkan rm20 sorang, aku akhirnya berjaya menjana sehingga rm500 lebih dalam beberapa bulan berniaga termasuk ketika program sukan antara sekolah-sekolah agama negeri pahang, masisupa. alhamdulillah, ble la buat duit poket blanja skoloh.

bila dah abih skoloh, ada gak aku terima tempahan kawan adik aku yang nak berniaga lukisan tu.. so aku amik upah je la. biz ni seskali aku buat juga lagi dan yang terakhir pada 2014. berniaga kecil-kecilan begini takde la untung banyak, sekadar suka-suka dan tunjuk skil kat anak-anak supaya dorang ble buat sesuatu yang lebih baik. kekadang dapat gak terapkan sifat berniaga kat anak-anak dan bio dorang mengerti tentang 'bukan senang untuk idop senang!'

IMAM Al-Ghazali memberi nasihat:


"Sesunggunya ALLAH SWT berfirman, "Dan, hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok."
- ( QS 59: 18).

Jadi, apa yang telah engkau kerjakan untuk menghadapi Hari Kiamat? Ketahuilah wahai manusia bahawa nasfu mendorongmu kepada keburukan yang telah dipersiapkan oleh Iblis untukmu. Syaitan juga akan mencari kekuatan pada dirimu melalui hawa nafsu, kerana itu janganlah tertipu dan menipu dirimu sendiri. Jangan pernah tergoda oleh khayalan dan tipu daya syahwat."


Nabi Sulaiman a.s. mengatakan: "Sesungguhnya orang yang mampu menguasai
nafsunya itu lebih baik daripada seorang yang menaklukkan kota seorang diri."


Sayyidina Ali bin Abi Thalib mengatakan: "Tiadalah aku dan nafsuku melainkan seperti penggembala kambing. Ketika menggiringnya dari satu sisi, mereka akan menyebar kembali dari sisi yang lain. Barangsiapa yang dapat membunuh nafsunya, maka dia akan terlipat dalam kain kafan penuh rahmat dan terpendam dalam bumi kemuliaan ALLAH. Sebaliknya, barangsiapa membunuh kalbunya yang suci, maka dia akan terlipat dalam kain kafan kutukan dan terpendam dalam bumi penuh siksaan ALLAH."


Kerana itu, Yahya bin Muadz Ar-Razi memberi nasihat: "Perangilah nafsumu dengan ketaatan dan riyadhah (olah batin)."


Menurut Imam Al-Ghazali, riyadhah dimaksudkan adalah mengurangi tidur, sedikit bicara, sabar dengan gangguan manusia, dan sedikit makan. Daripada sedikit tidur akan lahir kebersihan hati daripada keinginan nafsu. Daripada sedikit bicara akan lahir keselamatan daripada berbagai bencana. Daripada kesabaran menghadapi gangguan manusia akan melahirkan kejayaan. Daripada sedikit makan akan terbunuh nafsu syahwat, kerana banyak makan menyebabkan kerasnya hati dan hilangnya cahaya hati. Cahaya hikmah adalah lapar, sedangkan kenyang akan menjauhkan kita daripada Allah."
 
 


--- Imam Al-Ghazali dalam kitab Mukasyafatul Qulub.

Khamis, 16 Mei 2019

SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan:

“Dalam Hadis Qudsi Allah SWT berfirman, ‘Dustalah pengakuan seseorang yang mengaku mencintai-Ku, namun tatkala malam menghampiri ia malah tidur mengabaikan Aku.”

Jika engkau menjadi bahagian daripada orang-orang yang mencintai Allah, maka engkau akan merasa tersiksa oleh tidurmu, kecuali tidur yang tidak disengaja. Orang yang mencintai itu lelah, dan yang dicintai selalu tenang. Orang yang mencintai adalah pencari, sedangkan yang dicintai adalah yang dicari.
Rasulullah SAW bersabda bahawa Allah SWT berfirman kepada Malaikat Jibril: “Wahai Jibril, tidurkanlah Si Fulan dan bangunkanlah ia!”

Firman ini memiliki dua pengetian: 

Pertama, Dia berfirman, “Bangunkanlah fulan yang mencintai dan tidurkanlah fulan yang dicintai. Orang yang mengakui mencintai-Ku harus Aku berikan tantangan dan menempatkannya pada posisi seharusnya agar ‘dedaunan’ yang tumbuh di dalam hatinya menjadi berguguran. Bangunkanlah dia agar jelas bukti pengakuannya serta terwujud rasa cintanya.
Dan, tidurkanlah ia, kerana dia adalah orang yang dicintai yang telah lama mengalami kelelahan. Tidak ada satu pun yang tersisa baginya untuk selain diri-Ku. Aku mengambil cintanya untuk-Ku. Pengakuannya terbukti, begitu juga dengan keterangannya dan pelaksanaannya terhadap janji-Ku. Taubatnya menghampiri-Ku, begitu juga dengan penunaiannya terhadap janji-Ku. Ia adalah tamu. Seorang tamu tidak diminta untuk melayani dan bekerja. Tidurkanlah dirinya pada meja makan kurnia-Ku, serta tenangkanlah dirinya dengan kedekatan kepada-Ku. Kasih sayangnya sungguh benar. Maka, lenyaplah seluruh beban dirinya!”
Kedua, Dia berfirman, “Tidurkanlah fulan, kerana ia menginginkan reda makhluk melalui ibadahnya kepada-Ku. Bangunkanlah fulan, kerana ia mendapatkan reda-Ku dengan cara beribadah kepada-Ku. Tidurkanlah fulan, kerana Aku membenci suaranya. Bangunkanlah fulan, kerana Aku ingin mendengar suaranya.”

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Jala Al-Khathir.

 
NABI SAW bersabda,

'Perbaharuilah imanmu dengan lâ ilâha illallâh.' - (HR Ahmad).

Itu menunjukkan bahawa sesungguhnya debu maksiat dan noda dosa akan menempel pada dirimu. Tak semua tempelan noda itu boleh dibersihkan dengan air. Namun, ada noda yang hanya dapat dibersihkan dengan api. Sama dengan emas yang mengandungi campuran palsu yang harus dimurnikan dengan api. Begitu pula dengan keadaan orang yang melakukan maksiat. Mereka tidak dapat masuk syurga sebelum dimurnikan oleh api neraka.”

-- Syekh Ibnu Atha’illah dalam kitab Taj Al-‘Arus.

Muhammad Najdat menjelaskan, dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam At-Thabrani, Rasulullah SAW bersabda, 


“Iman dapat menjadi usang di hati kalian seperti pakaian. Kerana itu, mintalah kepada Allah agar Dia memperbaharui iman dalam hati kalian.”


Bersihkan kalbumu dengan bacaan lâ ilâha illallâh. Orang yang meyakini kalimat itu harus memenuhi hatinya hanya dengan Allah.
Tidak ada sesuatu pun yang lain selain Allah dalam hatinya. Ketika hatinya diisi oleh sesuatu selain Dia, bererti ia telah mengotori dan merosak kesucian hatinya serta kemurnian keyakinannya, sehingga ia harus memperbaharuinya dengan mengucapkan kalimat tauhid lâ ilâha illallâh. Sebab mengucapkan kalimat tauhid tersebut secara terus menerus dapat memperbaharui iman yang terdapat dalam hati sekaligus menerangi dan membuatmu lebih yakin!”

– Syeikh Ibnu Atha’illah dalam kitab Taj al-‘Arus, syarah oleh Dr. Muhammad Najdat.

SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan,

"Engkau melakukan perbuatan penduduk neraka, tetapi engkau mengharapkan syurga! Sungguh, kalian hanya mengharapkan sesuatu yang tak mungkin.
Jangan tertipu dengan pinjaman yang kalian anggap sebagai hak milik. Ingatlah bahawa sebentar lagi pinjaman itu akan diambil. Allah meminjamkan kehidupan ini untuk kalian.agar dipergunakan sebaik-baiknya di jalan ketaatan.

Namun, ironisnya, kalian menganggap pinjaman sebagai hak milik dan melakukan apa saja sesukamu. Demikian pula dengan kesejahteraan, kekayaan, keamanan, kemuliaan, dan segala kenikmatan yang ada pada diri kalian.
Semua itu adalah pinjaman untuk kalian. Maka, jangan sia-siakan pinjaman itu, kerana kelak kalian akan ditanyai dan diminta pertanggungjawabkan. Semua kenikmatan yang ada pada kalian adalah daripada Allah SWT. Kerana itu, pergunakanlah semuanya di jalan ketaatan."
 

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Fath Ar-Rabbani.

Rabu, 15 Mei 2019

SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan: 

"Jika seorang pecinta telah sampai kepada kekasihnya, maka apakah masih ada kelelahan yang tersisa? Kelelahan akan berubah menjadi ketenteraman, jarak yang jauh akan menjadi dekat, yang ghaib akan berada di depan mata, dan semua khabar gembira akan menjadi nyata.

Dia akan mampu melihat segala rahsia-Nya, dengan begitu dia boleh mengelilingi negeri-Nya. Dia akan membuka seluruh gudang harta-Nya, serta akan membuka keluasan taman indah-Nya. Bukankah kalian akan melakukan ini dan Dia telah membuat berbagai permisalan untuk kalian, wahai manusia. Maka, orang yang mengenal isyarat Ilahi hanya ahli isyarat.

Wahai hamba, jika engkau melakukan zikir tanpa menggunakan kalbumu, hal itu sama seperti seekor unta yang kedua-dua matanya ditutup ketika sedang menumbuk tepung. Unta itu menyangka telah menempuh jarak berkilo-kilometer yang panjang, padahal ia tidak bergerak dari putaran tempatnya.

Celakalah dirimu, engkau berdiri dan duduk dalam solatmu, serta lapar dan haus dalam puasamu, namun tanpa ada sebiji pun keikhlasan dan tauhid.

Jadi, manfaat apa yang akan engkau dapatkan, selain kelelahan? Engkau mengerjakan solat, namun kalbumu melihat rumah-rumah orang, harta benda orang dan piring-piring tempat makan mereka. Engkau menunggu mereka memberimu hadiah, kemudian engkau memperlihatkan ibadahmu kepada mereka, serta menceritakan puasa dan mujahadahmu.

Wahai orang yang mempersekutukan Allah dengan makhluk-Nya, kamu bukanlah apa-apa! Maka, bertaubatlah daripada kesyirikanmu, baik yang halus ataupun kasar! Wahai orang munafik, wahai orang yang selalu riya', wahai orang yang selalu berpaling dari barisan orang shiddiq, ahli ruhiyah dan ahli rabbani, apakah engaku tidak mengetahui peringatan Allah dan Rasulullah?"

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Kitab Jala Al-Khathir.

Suatu hari aku bertemu dengan orang gila (Al-majnuni Murokab) tak jauh dari makam seorang wali, Dia duk bercakap seperti sedang berbicara dengan seseorang, dia berbicara seperti ini:
" Andaikan mereka tahu bahwa ada wali "Tanpa nama tanpa gelaran" yang memiliki kemampuan seperti Wali Qutub, nescaya mereka akan datang berbondong-bondong sekerap hari mencium tangan wali tanpa nama tanpa gelaran tersebut dan minta di do'akan hajatnya. Jika wali tanpa nama tanpa gelaran itu telah wafat Nescaya mereka akan berlama-lama di perkuburannya berdzikir, berdo'a dan bermuhasabah diri meminta ampun kepada ALLAH MAHA PENGAMPUN atas dosa-dosa mereka selama ini. Andaikan mereka tahu jika mereka sami'na wa athona kepada wali tanpa nama tanpa gelaran nescaya ALLAH SWT akan angkat darjatnya, Namun sayang sekali kerana wali tersebut tanpa nama dan tanpa gelaran, maka ia seringkali dilupakan dan diabaikan setiap orang".

Aku yang dengar percakapannya terkejut dan tergumam "hahhh??? Betulkah ada wali tanpa nama tanpa gelaran yang kemampuannya seperti Wali Qutub ? Siapakah wali tersebut?" persoalan ini berlegar di mindaku. Dengan sedikit rasa takut dan was-was aku dekati dia kerana ingin tahu siapa sebenarnya wali tanpa nama tanpa gelaran yang disebutkan? lalu terjadi dialog aku antara orang gila itu :

Aku : Maaf bang tadi saya dengar abang ada bercakap panjang lebar dan berbicara tentang wali tanpa nama tanpa gelaran, siapakah sebenarnya wali tersebut bang? Mengapa sedemikian hebatnya wali tanpa nama tanpa gelaran tersebut hingga kemampuan dan darjatnya hampir menyamai Wali Qutub ?


Orang gila tersebut menoleh kearahku lalu berkata : " Kamu siapa? kamu mencuri dengar perbualan ku ya? Apa pentingnya kamu perlu tahu tentang wali tanpa nama dan tanpa gelaran?"

Ucapnya dengan nada agak tinggi, Mendengar ucapan suaranya yang agak bernada tinggi dan kasar, membuat aku sedikit risau dan gelabah, lalu aku berkata : " Maaf bang, bukan maksud saya untuk menyinggung perasaan atau mencuri dengar percakapan abang. Saya seorang muhibbun pecinta para Wali-wali ALLAH, Kadang-kadang saya dan para sahabat saya berziarah ke makam para wali, saya teringin tahu dan tertarik dengan wali tanpa nama tanpa gelaran yang abang sebutkan. Kalau boleh tahu, Siapakah wali tersebut bang?"

Orang gila itu tertawa terbahak-bahak dan berkata: "HA HA HA HA HA HAA ..... dasar budak bodoh! Namanya juga wali tanpa nama tanpa gelaran, Tentu saja aku tidak tahu nama wali tersebut dan apa gelaran kewaliannya, kamu ini nampak saja cerdik tapi ternyata bodoh ! , HA HA HA HA HA"

Perucapannya menusuk hatiku dan membuatku sedikit rasa terkilan kerana dia menyebut aku anak bodoh sambil ketawa besar, Wajahku merah padam menahan sedikit emosi, Sepertinya aku tersalah sangka. Ku kira orang gila tersebut orang yang boleh diajak berbual, tapi sebaliknya dia mengatakan aku budak bodoh, Tapi aku memang bodoh pun. Haha, betullah dia cakap namanya juga wali tanpa nama tanpa gelaran jadi mana ada orang yang tahu nama wali tersebut? Siapa yang tahu gelaran wali tersebut sedangkan wali tersebut tanpa gelaran? Ahh! sudahlah sebaiknya aku abaikan saja dia, aku pun terus memusingkan badan dan menoleh mukaku dengan wajah masam hendak meninggalkan orang gila tersebut,

Tiba-tiba dia berkata, " Hai budak bodoh mahu ke mana kalian? Kalian ini bagaimana? Datang pun tidak mengucapkan salam. Malah pergi begitu saja tanpa mengucapkan salam. Baru diejek begitu saja sudah bermuka masam dan emosi, apakah mursyidmu yang seorang wali qutub tidak mengajarkanmu untuk mengucapkan salam saat datang dan pergi? Apakah mursyidmu yang seorang wali tidak mengajarkanmu untuk bersabar menahan celaan dan hinaan?"

Langkah ku terhenti. Astaghfirullah .... Hatiku tersentak, betul juga, aku tadi datang tanpa mengucapkan salam kepada beliau sebelum bertanya dan kini aku juga pergi begitu saja tanpa mengucapkan salam. Dan tak kusangka dia menyebut mursyidku seorang Wali Qutub. Sepertinya dia mengenal mursyidku...

Kemudian aku kembali menghampirinya dan berkata, " Assalammu' alaikum bang mohon maaf bang atas kelancangan dan sikap saya kerana datang dan pergi tanpa mengucapkan salam. Sekali lagi saya mohon maaf" (sambil mencuba memegang tangannya untuk menyalam dan mencium tangannya). Orang gila itu menepis tanganku seraya berkata "Sudah! cukup minta maaf saja, Tak perlu cium tangan bagai"

Aku jadi serba salah, Tiba-tiba suasana menjadi senyap sejenak beberapa minit, aku diam dan dia pun diam. Setelah beberapa minit, Lalu dia pun berkata, "Kenapa kamu masih disini?"

"Errr tidak ada apa bang. Saya masih tertanya tanya dan ingin tahu siapakah wali tanpa nama dan tanpa gelaran yang dimaksudkan?

Orang gila itu lantas bertanya, "Kamu ini tak faham faham juga, sudah berapa lama kamu belajar tassawwuf pada gurumu?"

Aku menjawab "sudah hampir 7 tahun, bang"

Lalu orang gila itu berkata sambil menepuk pahanya. " Sudah 7 tahun? Takkan masih tidak tahu wali tanpa nama dan tanpa gelaran , Apakah mungkin gurumu tidak memberitahu mu?"


Aku menjawab, "saya sering membaca dan mendengar khutbah dari guru saya bang. Tapi saya belum tahu dan belum pernah dengar ada wali tanpa nama dan tanpa gelaran, dan guru saya pun tidak pernah menyebutkan siapa wali tersebut"

Orang gila itu tertawa (Hahaha) lalu berkata, "Sebenarnya gurumu ada menyebutkannya. Bahkan berulang-ulang kali menyebutkannya. hanya saja kamu yang tak faham-faham dengan maksud gurumu. Lagi pula sebutannya wali tanpa nama dan tanpa gelaran, jelas gurumu tidak tahu nama wali tersebut dan tidak tahu gelaran wali tersebut. Tapi kamu sendiri tahu siapa wali tersebut, bahkan wali tersebut begitu dekat denganmu"

Aku tergumam dan berkata dalam hati "Aikkk ??" Aku sudah mengenal wali tersebut? siapa dia?


Orang gila itu tertawa kecil "He..he..he ... Wali tanpa nama dan tanpa gelaran itu adalah orang tuamu sendiri. Nah sekarang aku tanya kamu... sememangnya aku kenal siapa nama orang tuamu dan gelaran bagi orang tuamu? Tentu aku tak tahu"

Aku jadi bertambah bingung dan semakin tertanya-tanya, " Orang tuaku? maksud abang kedua orang tua ku adalah wali tanpa nama dan tanpa gelaran? Mengapa pula begitu ?"

Orang gila itu mula menatap mataku dengan tajam, lalu bangkit dari duduknya lalu berkata, "Apakah kau tidak tahu tentang Uwais Al Qarni, Salah satu sahabat yang tidak pernah bertemu NABI secara fizik dan juga seorang wali? Apa yang menyebabkan dia memiliki darjat yang begitu agung hingga namanya terkenal di langit walau di bumi tak ada seorangpun mengenalnya? kau tahu??!!

"Uwais al Qarni pernah berkata bahwa ibunya pernah berkata dan mendo'akannya "anakku Uwais, aku tahu hatimu begitu sangat mencintai dan menginginkan dapat bertemu NABI MUHAMMAD Sallahu Alayhi Wa'sallam. Namun kini kau datang padaku dengan wajah dirundung sedih kerana tak berhasil menemui RASULULLAH Sallahu Alayhi Wasallam dan kau memilih segera pulang kerana memikirkan dan merisaukan aku ibumu ini nak, dan aku redha padamu, YA ALLAH kau MAHA TAHU, saksikanlah bahwa sesungguhnya aku telah redha pada anakku, Maka terimalah redhaku ya ALLAH dan redhailah anakku Uwais",

Orang Gila itu berkata lagi, "Dan apa kau tidak kau tahu bahwa Sulthonul AWLIYA SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI, di masa kecilnya ketika dirompak malah berkata jujur tentang kantung emas yang ia bawa, perompak itu kehairanan mengapa dia malah jujur mengatakan kantung emas yang dibawanya, padahal setiap orang yang kena rompak selalu berbohong tentang bawaannya dan berusaha menyembunyikannya dari perompak. Lalu kau tahu apa kata SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI? Beliau berkata "Ketika aku hendak pergi menuntut ilmu, ibuku berpesan "anakku .. bila engkau bertemu dengan siapapun maka jujurlah jangan berbohong, sungguh ibu lebih redha bila engkau jujur, sekalipun engkau harus kehilangan harta dan bekalanmu daripada kau harus kehilangan kejujuranmu".

Orang gila itu teruskan berkata kepadaku, "Lihatlah ibumu, berapa lama dia menanggung dirimu dalam perutnya? Apakah kau sanggup menahan perit dan pedih seperti dirinya hanya untuk menginginkan kau lahir di dunia hingga bertarung nyawa agar kau dilahirkan sihat dan selamat?? Apakah kau pernah memikirkan hal ini ?? Itu kekuatan ALLAH SWT yang dianugerahkan kepada ibumu melalui RAHMAN dan RAHIM NYA, ini adalah sumber kekuatan para AWLIYA"

Aku diam seribu bahasa, terasa hati ini ingin menangis sekuat kuatnya. Lalu orang gila itu berkata lagi, "KAU BANGGA DAN TAKJUB DENGAN KAROMAH PARA WALI TAPI, PERNAHKAH KAU BANGGAKAN DAN TAKJUB DENGAN KAROMAH IBUMU YANG ALLAH SWT anugerahkan kepadamu? PERNAHKAH KAU BANGGA DAN TAKJUB DENGAN KAROMAH IBU YANG MENGAJARKAN BERKATA-KATA KETIKA KAMU MASIH BAYI?" Tidurnya sedikit kerana kau selalu menangis, Sebagaimana para AWLIYA yang tidurnya sedikit kerana memikirkan ummat NABI MUHAMMAD SAW yang banyak berkeluh kesah. Apakah kau tidak tahu kalau itu adalah bukti karomah ibumu?, tidakkah kau pernah mendengar kalimat ini...

"Redha orang tua adalah redhanya ALLAH. Para awliya mereka menjadi Wali Qutub disebabkan redha dari orang tua mereka, Tidakkah kau sedar bahwa do'a dan harapan kedua orang tuamu hampir setara dengan Wali Qutub ?" Siapa Doanya Lebih makbul dan mustajab antara wali dan doa seorang Ibu kepada anaknya?"

Astaghfirullah al'azim..... Ya Allah . mendengar celotehan orang gila tersebut seakan petir menyambar seluruh tubuhku, badanku rasanya hancur binasa ... ingin sekali aku rasanya menangis sekuat-kuatnya ...

Orang gila itu berdiri lalu berkata sambil menunjuk kearahku, "Lihat dirimu, kelak kau akan jadi seorang BAPA. Apakah kau tahu karomah bapamu selama ini? Lihat tangannya, lihat punggungnya lihat kulitnya, setiap hari ia membanting tulang agar kau tetap dapat makan, tetap tertawa, tetap tersenyum, dia bekerja siang dan malam hanya untuk mengabulkan segala macam pinta dan rengekmu, ketika kau kecil dirimu melakukan kesalahan dialah orang yang paling depan membelamu, ketika kau dalam bahaya dia rela menghadapi bahaya itu untuk menyelamatkanmu, dia tanggung bebanmu dan ibumu di belakangnya walau kian tua dia tetap berusaha menjagamu sehingga dewaaa, tidakkah kau sedari bahwa bapamu itu seorang MUJAHID FISABILILLAH? yang setiap hari dia berjuang menafkahi kehidupanmu dan adik beradikmu bertahun-tahun bahkan berpuluh tahun, dia bapamu! Dia adalah MUJAHIDIN kebanggaanmu"

Ya Rabb , aku seperti hancur-lebur mendengar lotehan orang gila tersebut, bahkan ternyata selama ini aku yang gila bukan dia, aku melupakan siapa sesungguhnya orang tuaku sendiri, aku melupakan semua yang mereka beri padaku, bahkan aku sering takjub akan pesona dan karomah wali tapi aku tak pernah sedar dengan orang tuaku sendiri yang merupakan wali tanpa nama dan tanpa gelaran kewalian.

Sesaat kemudian orang gila itu berlalu meninggalkanku tanpa sepatah katapun .... aku mengikuti dia dari belakang ingin tahu ke mana dia pergi ... Dan dia mendatangi 2 kubur, dan dia duduk bersila di sana .... mulutnya kumat-kamit seperti orang yang berdialog lalu kemudian dia tertawa terbahak-bahak sambil senyum di hadapan 2 kuburan itu, tapi aku tak tahu kuburan siapakah itu namun aku berhusnudzon mungkin itu kuburan seorang wali besar, kerana dari celotehan orang gila itu sepertinya dia tahu benar tentang wali, jadi aku fikir itu kuburan seorang wali ....

Tiba-tiba setelah selesai dia tertawa, dia diam .... suasana menjadi hening .... kemudian kulihat dia mulai menangis. Menitiskan airmata dengan suara teresak-esak, tangisannya begitu pilu sehingga menyayat hatiku untuk turut menangis ... aku tak tahu apa yang diucapkannya, sambil tangannya membelai belai kuburan itu, tangisannya menjadi lebih emosi, aku menjadi sedih bercampur bingung kerana tidak tahu mengapa beliau menangis ... Namun akhirnya aku faham mengapa dia meraung-raung menangis di kuburan yang kusangkakan seorang wali, ditengah tangisnya aku mendengar dia mengucapkan "Makkk ... " , lalu pada kuburan yang sebelahnya dia berkata "Ayah ... "

Kini aku baru faham mengapa orang-orang mulai menganggap dia gila, sebab dia sering tertawa, menangis meraung, dan bercakap-cakap sendiri di kuburan ... seandainya aku jadi dia boleh jadi aku akan sama dengannya menjadi gila kerana ditinggalkan pergi oleh kedua orang paling yang disayangi ...kita tidak tahu apa yang dilaluinya.

Aku membalikkan badanku dan beransur pergi ... bergegas ingin pulang ke rumah untuk menemui kedua orang tuaku yang masih hidup. Alhamdulillah aku merasa beruntung masih memiliki wali tanpa nama tanpa gelaran yang masih ada di depanku... Sepanjang jalan aku berdoa kepada Allah : "robbighfirlii waliwaalidayya warhamhuma kamaa robbayaanii shogiroo..
 
 
 

" Sayangilah Ayah Dan Ibu Kalian Sementara Allah Masih Meminjamkan Pada Kalian."

TeRhAnGaT

get this widget here

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

Melayu Hebat: kita genius la

siri tajuk tu pon dah menjadikkan sesetengah orang melayu rasa jelek - malu nak ngaku apatah lagi nak bangga dengan kemelayuannya. takpe, tu...

nyinggoh borok ngekek