Khamis, 25 Julai 2019

SYEIKH Ibnu Atha'illah mengatakan, "Engkau hendaknya berfikir untuk melakukan amal sebaik mungkin, bukan sebanyak mungkin. Banyak amal jika tidak dilakukan dengan baik adalah seperti pakaian yang banyak jumlahnya, tetapi harganya murah. Sedangkan sedikit amal tetapi berkualiti ( dikerjakan dengan baik ) adalah seperti sedikit pakaian tetapi mahal harganya.

Amal yang berkualiti (dikerjakan dengan baik) adalah seperti sebutir intan berlian, kecil bentuknya tetapi mahal harganya. Orang yang menjadikan hatinya selalu ingat kepada ALLAH SWT dan berjuang untuk melindungi hatinya daripada pengaruh hawa nafsu, maka itu lebih utama daripada banyak melakukan solat dan puasa sunah (tetapi hatinya dikuasai hawa nafsu). Orang yang melakukan solat dengan hati lalai adalah seperti seseorang yang menghadiahkan seratus peti kosong kepada seorang raja, tentunya sang raja akan marah dan selalu mengingati perbuatan buruknya ini.

Sedangkan orang yang solat dengan hati yang hadir (khusyuk), adalah seperti seorang yang menghadiahkan sebutir intan berlian seratus dinar kepada seorang raja, sang raja pun akan mengingati dan memujinya selalu!"

--- Syeikh Ibnu Atha'illah dalam Tajul 'Arus.

"لا تدهشك واردات النعم عن القيام بحقوق شكرك فان ذالك ممايحط من وجود قدرك."
"JANGAN sampai nikmat yang berlimpah membuatmu lupa untuk menjalankan kewajiban bersyukur kerana dapat merendahkan harga dirimu."
--Syeikh Ibnu Atha'illah, Al-Hikam.

Syeikh Abdullah Asy-Syarqawi menjelaskan bahawa kita tidak boleh terpesona dan tidak boleh lalai untuk menjalankan kewajiban-kewajiban bersyukur kepada ALLAH yang telah memberi berbagai macam nikmat.

Salah satu bentuk syukur adalah dengan cara melihat kelemahan diri kita sendiri dalam menunaikan hak-hak itu. Kita harus bersyukur atas kurnia ILAHI yang setiap saat kita dapatkan. Sikap lalai itulah yang merendahkan harga diri kita sebagai hamba dan makhluk di hadapan KHALIK.

Jangan sampai banyaknya nikmat yang diberikan ALLAH kepadamu membuat dirimu lupa untuk bersyukur kepada-NYA. Jangan sampai pula kau berpandangan bahawa nikmat yang kau dapat itu datang dengan sendirinya sehingga kau tidak mahu bersyukur kepada yang MAHA PEMBERI.

Contoh bersyukur dengan lisan adalah dengan memperbanyak zikrullah, berselawat, dan beristighfar serta memperbanyak wirid setelah solat lima waktu agar diri kita sebagai hamba selalu mampu mengingat kurnia ALLAH yang tiada tara.

-- Syeikh Ibnu Atha'illah Al-Hikam, syarah oleh Syeikh Abdullah Asy-Syarqawi.

SYEIKH Sirri As-Saqathi mengatakan, “Siapa yang mencintai Allah, maka ia hidup. Siapa yang cenderung pada dunia, maka ia kurang waras. Orang bodoh menjalani pagi dan petang harinya tanpa melakukan apa-apa. Sedangkan orang yang berakal senantiasa meneliti kekurangan-kekurangannya.”
Nabi SAW juga pernah ditanya, “Apa amal yang paling utama?” Maka Nabi SAW menjawab, “Reda kepada Allah dan cinta kepada-Nya. “

Tentu kita adalah orang yang waras. Yang selalu menggunakan akal dan kalbu kita untuk melihat kurnia dan cinta Allah yang begitu besar bagi kita. Demi cinta dan cinta-Nya, Allah menciptakan kita. Dia Maha Pencemburu ketika melihat kekasihnya pindah ke lain hati, atau lebih mencintai dunia daripada Tuhannya sendiri.

Ibrahim bin Khawwas mengatakan, “Cinta adalah terhapusnya keinginan dan terbakarnya sifat dan keperluan.”

Abu Yazid berkata, “Seorang pecinta tidak mencintai dunia mahupun akhirat. Yang ia cintai hanyalah Yang Menguasai dunia dan akhirat.”

Sedangkan Syekh Asy-Syibli mengatakan, “Cinta adalah ketakjuban terhadap kenikmatan-Nya dan tercengang melihat keagungan-Nya."

Suatu saat Sahal At-Tustari ditanya tentang cinta, ia pun menjawab, “Cinta adalah kasih sayang hamba-Nya kerana musyahadah-nya setelah ia memahami apa yang dikehendaki Allah.”

Semoga kita boleh mencinta Allah, menjadi kekasih-Nya, serta siap menerima limpahan cahaya cinta-Nya yang masuk ke relung hati kita masing-masing.

-- Dikutip daripada Al-Mahabbah karya Imam Al-Ghazali.

Rabu, 10 Julai 2019

antu mesia buat kalut




kita slalu fikir dakwah itu susah...




SYEIKH Abdul Qadir Al-Jalailani menjelaskan:

"فلا تحصل محبة الله تعالي الا بعد قهر الاعداء في وجودك من النفس الامارة واللوامة والملهمة وتطهره من الاخلاق الذميمة البهيمية كمحبة زيادة الاكل والشرب والنوم واللغو والسبعية كالغضب والشتم والضرب والقهر والشيطانية كالكبر والعجب والحسد والحقد وغير ذالك من الافات البدنية والقلبية."

"Maka mahabbah kepada Allah SWT itu tidak akan tercapai, kecuali setelah engkau mampu melumpuhkan musuh-musuh yang ada di dalam dirimu sendiri. Yakni seperti nafsu amarah, nafsu lawwamah, dan nafsu mulhamah. Setelah terlumpuhkan, maka bersihlah dirimu daripada sifat-sifat bahimiyah (binatang jinak) yang tercela seperti misalnya mencintai banyak makanan, minuman, tidur dan bercanda yang berlebihan bersih. Dirimu juga bersih daripada sifat-sifat sabu'iyah (binatang buas), seperti sifat marah, mencaci, memukul, dan memaksa.

Engkau juga bersih daripada sifat-sifat syaitaniyyah (sifat-sifat syaitan), seperti sifat sombong, ujub, hasad, dengki dan dendam, serta terbebas pula daripada sifat-sifat badan dan kalbu yang tercela lainnya.

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jaelani kitab sirrul Asrar.

"JADIKANLAH hidup setelah mati sebagai modal dan kehidupan dunia sebagai keuntungan. Jika masih ada sisa waktu, pergunakan untuk kehidupan duniamu, carilah nafkahmu.

Jangan jadikan hidup pada kehidupan duniamu sebagai modal dan kehidupan akhirat sebagai keuntungan sehingga kau menunaikan kewajiban solatmu hanya di sisa waktumu.
Jangan menjual akhiratmu untuk duniamu sehingga kau menjadi hamba nafsu duniamu.

Sungguh, engkau diperintahkan untuk mengendalikan nafsu agar ia mematuhi Rabbnya. Tapi, kau malah tak patuh kepada-Nya dengan menuruti dorongan nafsu. Kau malah menyerahkan kendali hidupmu kepada nafsumu, mengikuti keinginan rendahnya, dan bersekutu dengan iblis dalam dirimu hingga kau kehilangan kebaikan dunia dan akhiratmu!"

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, kitab Futuhul Ghaib.

TeRhAnGaT

get this widget here

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

Melayu Hebat: kita genius la

siri tajuk tu pon dah menjadikkan sesetengah orang melayu rasa jelek - malu nak ngaku apatah lagi nak bangga dengan kemelayuannya. takpe, tu...

nyinggoh borok ngekek