Rabu, 14 April 2010

dari RAKYAT untuk rAkYAT

hari ni kebetulan disuruh melawat kawasan. maka sampailah aku ke sini... aku bukan orang politik dan sama sekali tak sukakan dunia politik. meh! berkongsikan sikit ceritera Sahabat Nabi s.a.w. yang terkenal dengan sikap ber'uzlah' dari dunia politik

...

“Mengapa engkau menangis?”.

Isterinya menjawab, “Aku menangis karena engkau pasti akan tiada lagi, dalam keadaan aku tidak punya kain kafan untuk membungkus jenazahmu”.

Maka Abu Dzar menasihati isterinya, “Janganlah menangis, karena aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda pada suatu hari dan aku ada di samping beliau bersama sekelompok orang yang lain. Beliau bersabda, “Sungguh salah seorang dari kalian akan meninggal dunia di padang pasir yang akan disaksikan oleh sekelompok kaum Mukminin”.

Abu Dzar meneruskan nasihatnya, “Ketahuilah, semua orang yang hadir bersama aku waktu itu di hadapan Rasulullah, semua telah mati di kampung dan desanya. Dan tiada yang tinggal di dunia ini dari yang hadir itu kecuali aku. Maka sudah pasti yang akan mati di padang pasir seperti yang dikhabarkan oleh Rasulullah itu ialah aku. Oleh itu, sekarang engkau lihatlah ke jalan itu. Engkau pasti nanti akan melihat apa yang aku katakan. Aku tidaklah berdusta dan aku tidak didustai dengan berita ini”.

Isterinya menyatakan kepadanya, “Bagaimana mungkin akan ada orang yang engkau katakan, sedangkan musim haji telah berakhir?”.

Abu Dzar tetap meyakinkan isterinya supaya melihat ke arah jalan, “Lihatlah jalan!”. Maka isterinya menuruti beliau mengamati jalan. Tiba-tiba ternampak olehnya dari kejauhan serombongan kafilah sedang mendekati ke arah Rabadzah yang menandakan bahawa mereka akan melewati jalan berkenaan. Isteri Abu Dzar berbunga gembira melihatnya, sehingga rombongan itupun berhenti di depannya. Mereka lantas bertanya, "Mengapa engkau ada di sini?" Maka perempuan itupun menyatakan kepada mereka, “Di sini ada seorang Muslim yang hendak mati, hendaknya kalian mengkafaninya, semoga Allah membalas kalian dengan pahala-Nya”. Merekapun bertanya lagi, “Siapakah dia?” Perempuan itu menjawab : “Dia ialah Abu Dzar”. Mendengar jawaban itu mereka berlari turun dari tunggangan masing-masing menerpa pondok Abu Dzar. Dan ketika mereka sampai di pondok itu, mereka melihat Abu Dzar sedang nazak di atas tempat tidurnya. Namun, Abu Dzar masih sempat juga memberitahu mereka, “Bergembiralah kalian, karena kalianlah yang diberitakan Nabi sebagai sekelompok kaum Mukminin yang menyaksikan saat kematian Abu Dzar”. Kemudian Abu Dzar menyatakan kepada mereka, “Kalian menyaksikan bagaimana keadaanku hari ini. Seandainya jubahku cukup sebagai kafanku, niscaya aku tidak dikafani kecuali dengannya. Aku memohon kepada kalian dengan nama Allah, hendaklah jangan ada yang mengkafani jenazahku nanti seorangpun daripada yang pernah bekerja di pejabat pemerintah, atau tokoh masyarakat, atau utusan pemerintah untuk satu urusan”.
Semua anggota rombongan itu ialah orang yang pernah menjawat pelbagai kedudukan itu, kecuali seorang pemuda Anshar. Dia pun berkata kepadanya, “Akulah orang yang engkau cari dengan syarat itu. Aku mempunyai dua jubah dari hasil pintalan ibuku. Satu daripadanya ada di kantung tas bajuku, sedang yang lainnya ialah baju yang sedang aku pakai ini”.

Mendengar kata-kata pemuda Anshar itu Abu Dzar amat gembira, kemudian dengan serta merta menyatakan kepadanya, “Engkaulah orang yang aku minta kafankan jenazahku nanti dengan jubahmu itu”.

sedikit suntingan, kongsikan cerita lanjut dari:

http://tulisanasrofi.wordpress.com/2008/01/09/riwayat-singkat-abu-dzar-al-ghifari/

6 orang adijauhari:

piewahid berkata...

salam,
mendalam maknanya n3 ni sahabat...
gambo hiasan tu pulok menarik sungguh!

pakcik kordi berkata...

mnearik cite aok nih!

weh...apehal lak kes atas te?bila hr nk ngundi dh dkt br lah nk bikin itu ini..politik2..hmm...

akuanakpahang berkata...

Sedak membaca cerita yg penuh makne nei...

endiem berkata...

bagus .. semua cerita cerita zaman nabi ni , membawa pengajaran yng berguna.

Werdah berkata...

Salam cemomoi.

MasyaAllah.. Banyak pengajaran yang tersirat.. bagaimanalah kita dalam keadaan sekarang ni.

cemomoi berkata...

assalamualikum:

abg pie: sebenonya nak cerita tentang nasib orang kat situ melalui gambar 'tangga' tu. dorang pakat pindah disebabkan sebuah 'janji' hidop lebih 'bahagia'

pakcikkordi: koi rasa ni cam kes felada labu le ni.. dema nok amik tanoh untuk pem'bangunan'

akuanakpahang: koi baca pon insaf juga tengok sabarnya suami isteri ter.

endiem: dorang ni patut juga dijadikan idola oleh AFUNDI heee...

kak werdah: paling terkesan mukjizat Nabi tentang sahabatnya yang akan meninggal di padang pasir tu dan keyakinan abu dzar bahawa dia tidak berdusta dan didustai

isterinya pon hebat juga, selamba aje bukan sedih atas kematian tapi sedih tiada kain kafan.. maknanya redha suami akan pergi sekejap lagi dan tak fikirkan nasibnya selepas ni akan tinggal di padang pasir keseorangan

pilihan

Melayu Hebat: kita genius la

siri tajuk tu pon dah menjadikkan sesetengah orang melayu rasa jelek - malu nak ngaku apatah lagi nak bangga dengan kemelayuannya. takpe, tu...

rodong