Isnin, 25 Mac 2019


journey to china


diberikan bilik di Inner Monggolia Grand Hotel, mesti la selesa, kan... untuk delegasi luo negara!

sampai je aku terus merayau sensorang dekat sekitar hotel. kebetulan ada taman kat situ. persis crita kungfu jakie chan 'the karate kid' yang kita nampak orang tua main pingpong kat taman... memang tamannya dipenuhi warga tua yang bizi eksesaiz.  

ntah berapa km aku berjalan tak tau le. yang aku tau cuaca agak sejuk. cahaya mentari cuma sedikit menghangatkan badan. aku susuri  jalan dan bangunan yang dihiasi bunga dan batu besar sebagai arca dan deko. sesekali angin kencang, aku rasa macam nak tumbang.

faktor cuaca sangat penting membolehkan orang kat negara macam ni buat aktiviti luar. bahkan g keja naik beskal takda la masalah... tak le risau ketiak belengas! kalu kat mesia ada brani nak baring-baring kat dataran merdeka waktu tengah hari? huihhh rentung nanti!


 
 
 

“INGATLAH, engkau baru akan memperolehi kedudukan mulia dan tinggi di sisi Allah SWT jika engkau benar-benar mengikuti sunnah Nabi SAW. Sebaliknya, engkau justru akan diremehkan dan jauh daripada Allah jika engkau tidak mengikuti Nabi Muhammad SAW.
Allah SWT berfirman, “Katakan (wahai Muhammad), ‘Jika kalian (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintai dan mengampuni dosa-dosa kalian.’ Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang.”
- (QS Ali Imran [3]: 31).

Mengikuti Nabi SAW terwujud dalam dua hal; secara lahiriah mahupun batiniah. Aspek lahiriah berupa pelaksanaan solat, puasa, haji, zakat, jihad di jalan Allah, dan ibadah-ibadah lainnya. Sedangkan aspek batiniah berupa keyakinan akan adanya pertemuan dengan Allah dalam solat, disertai kekhusyukan dan perenungan maknanya terhadap bacaan-bacaannya.
Jika engkau sedang melakukan amal ketaatan seperti solat dan membaca Al-Quran, tetapi pada saat itu engkau tidak memiliki rasa takut, tidak berfikir, dan tidak boleh merenungi, bererti penyakit batin telah menghinggapi dirimu, oleh kerana kesombongan, ujub atau sejenisnya.”
Allah SWT berfirman, “Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang jelas.”
- (QS Al-‘Araf [7]: 146).

Orang yang seperti itu tak ubahnya seperti orang yang sedang terkena penyakit demam. Baginya, semua makanan di mulutnya terasa pahit. Ia sama sekali tak merasakan kenikmatan makanan — yang mengundang selera dan lazat sekalipun — akibat rasa pahit di mulutnya. Orang seperti ini tak akan boleh merasakan nikmatnya ketaatan kepada Allah SWT.”

-- Syeikh Ibnu Atha’illah dalam kitab Bahjat An-Nufus.


AL-FAQIHl Muhammad bin Abdurrahman Mazru’ bertanya, “Mengapa seseorang lebih cenderung kepada makhluk dan bagaimana jalan menuju selamat dari jalan itu?”
Sayyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad, menjawab: “Ketahuilah bahawa hal tersebut disebabkan oleh lemahnya keyakinan. Dan, ubat yang dapat menyelamatkan daripada hal tersebut adalah keyakinan yang kuat.

Pertama, merenungkan ayat-ayat Al-Qur’an yang berbicara, yakni ayat-ayat Al-Qur’an dan merenungkan ayat-ayat yang diam, yakni keajaiban-keajaiban alam yang di atas atau yang di bawah. Dan, ini oleh Al-Muhaqqiqin (para peneliti) dinamai dengan al-fikr (berfikir).
Kedua, mendidik jiwa dan menjernihkan cermin hati dengan riyadah (olah jiwa) yang benar dan kesungguhan dalam bermujahadah, sehingga tajalli Allah (tercermin) dalam kalbunya. Aspek kedua ini yang paling diutamakan oleh kaum Sufi. Semoga Allah merahmati mereka semua.

Janganlah engkau kira, yang dimaksud dengan keyakinan adalah akidah yang kukuh. Kerana hal itu telah ada dalam diri orang Mukmin pada umumnya, tetapi kecondongan terhadap makhluk tetap ada pada diri mereka. Yakin yang dimaksud di sini adalah cahaya Rabbani (keTuhanan) yang memenuhi hati dan menguasainya. Sehingga ketika itu ia tidak melihat selain Allah, bahkan tidak melihat dirinya sendiri apalagi orang lain di alam ini.

Termasuk ubat yang bermanfaat untuk mengubati kecintaan terhadap makhluk adalah mengingati selalu bahawa setiap makhluk tidak memberi manfaat untuk dirinya dan juga tidak dapat menolak mudarat yang datang pada dirinya. Adakah yang lebih lemah daripada sosok yang sifatnya seperti ini?


Apakah baik bagi seseorang yang berakal sempurna mencintai makhluk yang sifatnya seperti itu? Tentu tidak, itu hanyalah prasangka yang mengungkapkan kelemahan iman. Maka, mulailah memperkuatkan keyakinanmu, mudah-mudahan engkau selamat daripada kelemahan iman!”


-- Sayyid Abdullah bin Alwi Al-Haddad dalam kitab An-Nafais Al-‘Uluwiyyah fi Masail. Ash-Shufiyyah.


IBN SA'AD dalam Ath-Thabaqat dan Imam Al-Bayhaqi dalam Asy-Syu’ab menuturkan bahawa Abu ad-Darda berkata,

”Aku mencintai kemiskinan sebagai wujud sikap tawadhu kepada Tuhanku. Aku mencintai kematian sebagai wujud kerinduanku kepada Tuhanku. Aku pun mencintai sakit sebagai penghapus kesalahanku.”



-- Imam Jalaluddin as-Suyuthi dalam kitab Syarh ash-Shudur bi Syarh Hal al-Mawta wa al-Qubur.


Jumaat, 22 Mac 2019

journey to china


cerita gi china bermula kat sini.



kali ni nak detailkan sket perjalanannya. china seekor naga yang baru terjaga dari tido yang panjang. bingkas bangun daripada mimpi yang macam-macam... sama macam negara lain yang terjajah dan penuh dengan peperangan, tapi dengan cepat mereka menjadi berjaya. kejayaan mereka ada kaitan dengan budaya dan falsafah kehidupan.

kalu rajin, baca le buku ann wan seng tentang bisnes orang china. antara yang menarik pepatah mereka ialah, "kalu nak dapat ikan beso... umpan mesti la yang baguihhh!" sebab tu dalam banyak hal contohnya kalu bab makan orang cina pilih yang berkualiti. berbeza dengan kita ni mementingkan kuantiti. hatta dikatakan kalu orang cina meniaga durian, yang dah tak berapa elok diasingkan, longgok 3 10 hengget "jangan bimbang, yang tu nanti orang melayu akan beli"

skali tu aku saja test masuk bengkel motor apek tua, "allo tokey, saya mau cari tayar motor paaaaling baik aaaa, tapi paaaling muraaaah!" takdan tokey nak jawab, kawan dia yang sama sembang kat tepi pintu kedai cepat-cepat menyampuk, "haiyya, manna ada balang mulah tapi baik ma..." dia ketawa mengekek. aku ikut sengeh je.


 tutup flashback kat mesia...


rata-rata bangunan kat kota beijing ni sangat agam. kalu rumah flat tu tak tau la berapa pintu satu baris gamaknya... selain pesat membangun, tu tandanya ramai beno rakyatnya. tak bule buat kecik-kecik mungkin nanti rugi penggunaan tanah.


bagusnya dorang ni, bangunan lama yang ada nilai estetika tetap utuh dijaga apatah lagi yang ada nilai sejarah. dorang ni pulak selalu kaitkan dengan budaya dan seni dalam reka bentuk bangunan atau susun atur hiasan dalaman.


adat budaya berpisah tiada!
 
 
 


*Berkata Ibnu Solah:*
"Bahawasannya para Malaikat tidak diberi keutamaan untuk membaca *Al-Quran*, maka oleh kerana itu para Malaikat bersemangat untuk selalu mendengar saja dari bacaan manusia."

*Berkata Abu Zanad:*
"Di tengah malam, aku keluar menuju Masjid Rasulullah SAW. sungguh tidak ada satu Rumahpun yang aku lewati melainkan padanya ada yang Membaca *Al-Quran."*

*Berkata sebagian ahli tafsir:*
 
"Manakala kita menyibukkan diri dengan *Al-Quran* maka kita akan dibanjiri oleh sejuta Keberkahan dan Kebaikan di dunia."

"Kami memohon kepada *Allah* agar memberikan taufiqnya kepada kami dan semua yang membaca tulisan ini untuk selalu membaca *Al-Quran* dan mengamalkan kandungannya."
Bila anda Cinta pada *Al-Quran* maka sebarkanlah. Demi *Allah,* sekian banyak orang yang membaca *Al-Quran* maka pahala akan mengalir pada anda.

*BERKATA Abdul Malik bin Umair:*
*"Satu-satunya manusia yang Tidak Tua* (awet muda) dan tidak pelupa adalah orang yang selalu membaca Al-Quran."
*"Manusia yang Paling Jernih Akalnya* adalah para pembaca Al-Quran."

*Berkata Al-imam Qurtubi:*
"Barang siapa yang membaca *Al-Quran*, maka Allah akan menjadikan *Ingatannya Segar* meskipun umurnya telah mencapai 100 tahun."

*Imam Besar Ibrahim al-Maqdisi memberikan wasiat pada muridnya Abbas bin Abdi Daim Rahimahullah.*
"Perbanyaklah membaca *Al-Quran* jangan pernah kau tinggalkan, kerana sesungguhnya setiap yang kamu inginkan akan dlmudahkan setara dengan yang kamu baca."

 




Sahal ibn Abdillah at-Tastari pernah mengatakan,


”Tidak ada yang mengharapkan kematian kecuali tiga (3) orang: yang tidak mengetahui apa yang terjadi setelah kematian, yang lari daripada takdir ALLAH, atau yang rindu dan mengharapkan pertemuan dengan ALLAH.”


-- Imam Jalaluddin as-Suyuthi dalam kitab Syarh ash-Shudur bi Syarh Hal al-Mawta wa al-Qubur.

Khamis, 21 Mac 2019


Hayyan ibn al-Aswad mengatakan,

”Kematian itu adalah jambatan yang menghubungkan antara seorang kekasih dengan Kekasihnya.”


-- Imam Jalaluddin as-Suyuthi dalam kitab Syarh ash-Shudur bi Syarh Hal al-Mawta wa al-Qubur.

‘ABDULLAH bin Mas’ud r.a. mengatakan:


“1) Laksanakanlah apa yang Allah perintahkan kepadamu, nescaya kamu akan menjadi manusia yang paling sering beribadah.

2) Jauhilah larangan-larangan Allah, nescaya kamu akan menjadi orang yang paling zuhud.

3) Terimalah dengan reda rezeki yang Allah berikan kepadamu, nescaya engkau akan menjadi orang yang paling kaya.”


--- Kitab Nashaihul Ibad, Imam Nawawi Al-Bantani.

INGATLAH, engkau baru akan memperolehi kedudukan mulia dan tinggi di sisi ALLAH SWT jika engkau benar-benar mengikuti sunnah Nabi SAW. Sebaliknya, engkau justeru akan diremehkan dan jauh daripada ALLAH jika engkau tidak mengikuti Nabi Muhammad SAW.


ALLAH SWT berfirman, “Katakan (wahai Muhammad), Jika kalian (benar-benar) mencintai ALLAH, ikutilah aku, nescaya ALLAH mencintai dan mengampuni dosa-dosa kalian.’ ALLAH Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang.” - (QS Ali Imran [3]: 31).


Mengikuti Nabi SAW terwujud dalam dua hal; secara lahiriah mahupun batiniah. Aspek lahiriah berupa pelaksanaan solat, puasa, haji, zakat, jihad di jalan ALLAH, dan ibadah-ibadah lainnya. Sedangkan aspek batiniah berupa keyakinan akan adanya pertemuan dengan ALLAH dalam solat, disertai kekhusyukan dan perenungan maknanya terhadap bacaan-bacaannya.

Jika engkau sedang melakukan amal ketaatan seperti solat dan membaca Al-Quran, tetapi pada saat itu engkau tidak memiliki rasa takut, tidak berfikir, dan tidak boleh merenungi, bererti penyakit batin telah menghinggapi dirimu, oleh kerana kesombongan, ujub atau sejenisnya.”

ALLAH SWT berfirman, “Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang jelas.” .- (QS Al-‘Araf [7]: 146).



Orang yang seperti itu tak ubahnya seperti orang yang sedang terkena penyakit demam. Baginya, semua makanan di mulutnya terasa pahit. Ia sama sekali tak merasakan kenikmatan makanan — yang mengundang selera dan lazat sekalipun — akibat rasa pahit di mulutnya. Orang seperti ini tak akan boleh merasakan nikmatnya ketaatan kepada ALLAH SWT.”


-- Syeikh Ibnu Atha’illah dalam kitab Bahjat An-Nufus.

Rabu, 20 Mac 2019

DARIPADA Abu Hurairah ra, beliau berkata bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: 

“Allah Tabaraka wa Taala mempunyai para malaikat yang ditugaskan mencari majlis zikir. Sebaik saja mereka menjumpai majlis zikir, maka mereka akan duduk bersama orang-orang yang sedang berzikir serta memanggil malaikat-malaikat yang lain. Mereka akan datang berkerumun mengelilingi orang-orang yang sedang berzikir itu dengan sayap-sayap mereka sehingga memenuhi ruang antara mereka dengan langit dunia.
Apabila majlis berzikir itu tamat, maka para malaikat akan naik kembali ke langit. Lalu Allah SWT bertanya mereka: 
“Wahai para malaikat-Ku, dari manakah kamu semua?”
Berkata para Malaikat: “Ya Tuhan kami, kami baru saja pulang daripada memeriksa hamba-hamba-Mu di bumi, mereka bertasbih, bertakbir, bertalil dan bertahmid serta memohon kepada-Mu.”
Sebenarnya Allah SWT lebih mengetahui tentang perbuatan mereka dan semua makhluk ciptaannya. Setelah Allah SWT mendengar kata-kata para malaikat-Nya, maka Allah SWT pun berfiman: 
“Wahai para malaikat-Ku, apakah yang mereka minta kepada-Ku?”
Berkata para malaikat: “Hamba-hamba-Mu itu memohon syurga daripada-Mu.”
Allah SWT bertanya lagi: “Pernahkah mereka melihat akan syurga itu?”
Berkata para malaikat lagi: 
“Mereka tidak pernah melihat syurga itu.”
Berfiman Allah SWT: “Hamba-hamba-Ku memohon syurga padahal mereka tidak melihatnya dan apalagi kalau mereka melihat syurga itu.”
Berkata para malaikat: “Mereka juga memohon kebebasan.”
Allah SWT bertanya: “Mohon bebas daripada apa?”
Berkata para malaikat: “Hamba-Mu itu memohon kepada-Mu supaya mereka itu dibebaskan daripada neraka jahanam.”
Allah SWT bertanya para malaikat lagi: 
“Pernahkah hamba-hamba-Ku melihatkan neraka-Ku itu?”
Berkata para malaikat: “Tidak ya Allah.”
Allah SWT berfirman: “Hamba-hamba-Ku itu tidak pemah melihat neraka jahanam, tapi mereka memohon supaya dibebaskan daripadsmanya, apalagi kalau mereka melihatnya.”
Kemudian para malaikat berkata lagi: 
“Ya Allah, hamba-Mu itu memohon ampun kepada-Mu,”
Allah SWT berfiman: “Dengarlah wahai para malaikat-Ku, Aku mengampuni mereka itu dan aku akan memberi apa yang mereka minta serta membebaskan mereka daripada api neraka yang mereka takut itu.”
Berkata malaikat lagi: 
“Ya Allah, di antara mereka itu terdapat seorang hamba yang penuh dengan dosa, dia melalui majlis itu lalu duduk bersama-sama mereka yang sedang berzikir.”
Allah SWT berkata: “Orang itu pun Ku ampuni, begitu juga dengan setiap orang yang terlibat dalam majlis zikir itu, tidak ada yang celaka!”


"KALBU yang mengenal Allah seperti cermin milik pengantin wanita yang cantik. Setiap hari ia bersihkan cermin tersebut dan ia pakai sehingga tetap bening dan berkilat."
--- Syeikh Ibnu Atha'illah.

Bagaimana mungkin hati ini dapat menampung cahaya Ilahi, jika hati kita diselubungi debu. Kita perlu terus membersihkan cermin jiwa pada setiap saat dan berkaca pada diri sendiri. Dengan begitu, hati akan tetap terjaga daripada segala noda dan dosa, serta siap menerima pancaran cahaya Ilahi.
Mari bercermin setiap saat, agar kita tahu baik-buruk, indah-jelek, jauh-dekat dan sesuai-tak sesuai diri kita!

“Wahai Tuhan, bersihkanlah diriku daripada seluruh kesalahanku dengan air dari salju dan hujan, sucikan kesalahan-kesalahan dari hatiku sebagaimana Engkau menyucikan kotoran dari kain putih, dan bebaskanlah aku daripada kesalahan-kesalahan sebagaimana Engkau telah menghilangkan timur dan barat.” - (HR Bukhari).


SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan: 

“Seorang salik harus mampu menggunakan daya fikir dan daya pandang batinnya."




Ahli syair berkata, “Sesungguhnya Allah mempunyai hamba-hamba yang menggunakan daya fikir mereka, menjauhkan diri daripada tipu daya dunia dan menakuti cobaan-cobaan.
Mereka menjadikan dunia sebagai jambatan dan menjadikan amal soleh sebagai bahtera; melihat kepada hujung segala perkara dan selalu memikirkan akibatnya. Mereka tidak tertipu dengan manisnya tingkah lahiriyah.”
Sedangkan Ahli Tasawuf berkata, “Orang-orang yang sedang belajar suluk terkadang lupa terhadap yang merubahnya.”
Allah SWT berfirman, “Tidak ada yang merasa aman daripada siksaan Allah selain orang-orang yang rugi.” - (QS. Al-A’raf [7]: 99).

Oleh sebab itu, dalam Hadis Qudsi Allah berfirman kepada Nabi Muhammad SAW, “Wahai Muhammad, sampaikanlah khabar gembira kepada orang yang berdosa kerana Aku Maha Pengampun dan berikanlah peringatan kepada orang-orang yang benar bahawa Aku sangat waspada.”
Sesungguhnya, karamah para wali adalah benar; segala ehwal para wali adalah benar, tapi semua itu tidak lepas daripada murka Allah SWT dan istidraj. Lain halnya dengan mukjizat para nabi kerana mukjizat nabi aman daripada semua itu selamanya.
Sehingga dikatakan, “Ketakutan pada su’ul khatimah adalah penyebab selamatnya daripada su’ul khatimah.”

Imam Hasan Al-Bashri berkata, “Sesungguhnya, para wali Allah SWT diangkat pada darjat syurga Illiyyin kerana rasa takutnya. Rasa takutnya lebih tinggi daripada harapannya, agar tidak terjatuh oleh sifat basyariyah sehingga memutus perjalanan (ruhaniahnya) akibat tidak waspada.”
Sebahagian para ulama berkata, “Kalau manusia dalam keadaan sihat, maka rasa takutnya harus lebih besar daripada pengharapannya; dan bilamana sakit, harapannya harus lebih besar daripada rasa takutnya.”

Nabi SAW bersabda, “Jika ditimbang rasa takut dan pengharapan seorang mukmin, kedua-duanya akan seimbang, tetapi bila sedang dicabut rahmatnya, maka pengharapannya pada Allah lebih besar.”
Renungkanlah firman Allah SWT, “Rahmat-Ku meliputi segala sesuatu.” - (QS. Al-A’raf [7]: 156).
Dan, firman-Nya lagi dalam Hadis Qudsi, “Rahmat-Ku mendahului kemurkaan-Ku, dan sesungguhnya Allah Maha Pengasih.”
-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Kitab Sirrul-Asrar:
 
 


Isnin, 18 Mac 2019

IMAM Al-Qusyairi mengatakan:

“Ketahuilah, wahai hamba-hamba yang dikasihi Allah, sesungguhnya para guru kaum sufi telah membangunkan kaedah-kaedah ajaran sufi di atas prinsip ketauhidan yang benar. Mereka menjaganya daripada bid’ah; mendekatkannya dengan tauhid yang mereka perolehi daripada para salaf dan ahli sunnah.

Ajarannya tidak mengandungi unsur tasybih mahupun ta’thil. Mereka mengerti apa yang menjadi hak Allah Zat Yang Mahadahulu. Mereka memahami benar ‘ketiadaan’ yang menjadi karaktor dasar makhluk. Oleh kerana itu, seorang guru kaum sufi, Imam al-Junaid, (semoga Allah selalu merahmatinya) berkata, “Tauhid adalah pengesaan Tuhan yang Mahadahulu oleh makhluk ciptaan-Nya.”

Kaum sufi menguatkan dasar-dasar keyakinan akidah mereka dengan dalil-dalil yang jelas dan bukti-bukti yang kuat. Dalam hal ini Imam Ahmad bin Muhammad al-Jariri — (semoga Allah merahmatinya) — berkata, “Barangsiapa belum menguasai ilmu tauhid berserta argumen-argumennya, maka telapak kaki yang tertipu pasti akan tergelincir ke dalam kerosakan hawa nafsu.”

Ertinya, barangsiapa yang hanya memastikan taklid dan tidak berusaha merenungi argumen-argumen tauhid, dia akan menyimpang dari jalan yang dapat menyelamatkannya dan tertawan di lembah kerosakan.
Sedangkan bagi orang yang mahu merenungi pernyataan-pernyataan para guru sufi lalu mengamatinya dengan saksama, secara keseluruhan mahupun sebahagiannya, maka ia akan menjumpai sesuatu yang menjadi kuat dengan perenungannya, bahawa kaum sufi tidak dapat melalaikan hakikat kebenaran dan tujuan akhir dan mereka tidak akan dapat mengalami peningkatan rohaniyah (mi’raj) dalam pencariannya dengan berpijak pada kelalaian.”

— Risalah Al-Qusyariyah, Imam Al-Qusyairi An-Naisaburi.
 

 
 



SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani memberi nasehat:

"Ketika nafsu bergerak mencari syahwat-syahwat kesenangannya dan nikmat kelazatan daripada kalbu, maka kalbu pun mengabulkan permintaannya, tetapi hal tersebut tidak atas perintah dan izin daripada ALLAH. Hal tersebut dapat menyebabkan kelalaian terhadap Al-Haqq. Juga dapat mengakibatkan kesyirikan dan maksiat. Maka, dengan itu ALLAH menimpakan kepadanya segala bentuk kenistaan, cubaan, penindasan terhadap makhluk, kelaparan, dan segala macam penyakit. Kalbu dan nafsu pun mendapat imbalan masing-masing.

Namun, jika kalbu tak memperdulikan permintaan tersebut sebelum ALLAH mengizinkannya melalui ilham seperti keadaan yang dialami para wali, atau seperti keadaan Nabi dan Rasul saat menerima wahyu -- atau mengembalikan semua hal sesuai petunjuk Rasulullah SAW dalam Al-Quran dan Sunnah -- lalu ia pun melakukan hal tersebut atas dasar pemberian dan pencegahan, maka ALLAH akan menganugerahi kalbu mereka dengan rahmat dan berkah, kesihatan dan reda, cahaya dan pengetahuan, kedekatan dan kekayaan, keselamatan daripada malapetaka, dan kemenangan atas musuh.
Maka, camkanlah hal itu dan jagalah! Waspadalah, benar-benar terhadap bala cubaan yang disebabkan ketergesa-gesaanmu menuruti hawa nafsu. Tetapi, berhenti dan tunggulah izin daripada ALLAH, nescaya kau akan selamat di dunia dan akhirat."

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam kitab Adab as-Suluk wa at-Tawassul ila manazil al-Muluk.
 
 


ALLAH mengizinkanmu untuk merenungkan apa yang ada di seluruh alam. Tetapi, Dia tidak mengizinkanmu hanya berhenti pada benda-benda di semesta alam semata.

"Katakanlah: Perhatikanlah apa yang ada di langit," - (QS Yunus 10: 101).

Dia membuka pintu-pintu pemahaman bagimu. Dan, Dia tidak mengatakan: "Perhatikanlah langit itu!" agar tidak hanya menunjukkanmu tentang adanya benda-benda semata.”

--- Syekh Ibn Atha’illah dalam Al-Hikam.


Sahabatku, manusia memang memiliki kecenderungan untuk ingin tahu. Ini merupakan sifat dasar manusia, yang tak dimiliki makhluk lain. Kita sering memikirkan, merenungkan, menghayati, memerhatikan, melihat, dan mencari makna serta tujuan di balik kejadian dan penciptaan makhluk Allah. Dan, semua ciptaan Allah berkaitan dengan sifat-sifat Ilahiah, baik dalam wujud keindahan (al-Jamal) hingga keagungan (al-Jalal), dari yang kecil hingga yang besar, dari yang sempit hingga yang luas, terang-gelap, kering-basah, panas-dingin, dan sebagainya.
Allah memerintahkan kita untuk, “Iqra'! Bacalah! Pelajari! Renungkan! Fikirkan!” Namun, Dia sebenarnya tidak hanya menyuruhmu untuk itu, kita justru dianjurkan untuk berhenti pada tataran ini. Kita harus tahu siapa yang menciptakan? Membentangkan? Mengatur, memelihara mereka, dan meliputi segala ciptaan?
Jangan sampai, pengetahuanmu tentang benda-benda itu melupakan dan mengalihkan pandanganmu tentang Al-Khaliq, Al-Ahad, As-Shamad, Ar-Razaq, Ar-Rahman, Ar-Rahim...

Jumaat, 15 Mac 2019





baru ada kesempatan nak edit... seblom aku buang sume pic ni, insha Allah t aku tulih detail pengalaman tu

“JIKA hatimu masih berasa kecewa dan sedih bererti masih terhalang untuk menyaksikan-Nya," jelas Syekh Ibnu Atha'illah.
Syeikh Abdullah Asy-Syarqawi menjelaskan bahawa jika hati kita masih berasakan kecewa, sedih dan gelisah terhadap hal-hal yang bersifat duniawi, bererti hati kita masih terhalang daripada melihat Allah dengan mata batin. Jika tidak, tentu dia tidak akan berasa risau ataupun sedih atas hilangnya sesuatu dari dunia ini.
Perasaan kecewa dan sedih tersebut adalah akibat daripada sikap memandang diri sendiri dan mengedepankan keuntungan peribadi semata-mata. Padahal, jika seseorang tak hanya melihat dirinya sendiri dan hanya menyaksikan Al-Haqq, tentu dia akan selalu senang dan bahagia.
Allah berfirman, “Janganlah engkau bersedih. Sesungguhnya Allah selalu bersama kita.”
Siapa yang hatinya bersinar dengan cahaya makrifat, ia tidak akan bersedih selamanya. Tetapi, jika orang yang mencapai maqam ini masih merisaukan kesedihan dan kekecewaan yang tak tertahankan, ketahuilah bahawa di dalam kesedihan, kekecewaan dan kerisauan itu masih ada faedah yang mulia. Kesedihan, kekecewaan dan kerisauan dapat menjernihkan hati dan memendam hawa nafsu, serta mengurangi kesenangan dunia.
Kerisauan dan kekecewaan selalu berhubungan dengan sesuatu yang akan datang. Sedangkan kesedihan berhubungan dengan masa lampau. Orang yang dekat kepada Allah, dan mampu menyaksikan kekuasaan dan kehendak-Nya, tentu tidak akan berasa sedih dan kecewa, sebab dirinya selalu merasakan kehadiran Allah, yang begitu dekat dan sangat dekat.

-- Syeikh Ibnu Atha’illah dalam kitab Al-Hikam, dengan syarah oleh Syeikh Abdullah Asy-Syarqawi.
 
 



SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan:

"Perbaikilah hubunganmu dengan Allah. Engkau perlu takut terhadap hukum-hukum-Nya. Kemudian, tunaikanlah hak-hak-Nya. Jika engkau beramal atas dasar hukum-hukum Allah, bererti engkau telah beramal dengan jerih payah yang benar. Bahkan engkau termasuk ikut mendorong orang lain untuk berbuat amal yang baik.
Wahai saudaraku, orang yang beriman adalah yang mahu mempelajari kewajipan yang datang daripada Allah. Lalu ia beribadah kepada-Nya dan mengamalkan perintah-Nya. Mengenal Allah, lalu mencintai-Nya. Sentiasa berkhidmat kepada-Nya. Dan, ia juga benar-benar menyedari bahawa bahaya dan manfaat itu tiada lain datangnya hanya daripada Allah SWT.
Hati yang tertuju kepada Allah itu lebih tenang daripada hati yang menuju kepada makhluk, sebab Allah itu satu sedang makhluk itu beraneka ragam. Dan orang yang hatinya itu tertuju pada makhluk, maka hidupnya tidak akan tenteram, kerana ketenteraman hati itu boleh tercapai bila hanya tertuju kepada Allah semata-mata. Perlu diketahui, bahawa berhenti pada satu pintu itu lebih baik daripada beberapa pintu yang beraneka ragam.
Maka, berhentilah pada pintu Allah. Maka hidupmu akan merasa tenteram dan selalu tertuju kepada-Nya."

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, kitab Jala A-Khathir.
 
 





SYEIKH Ad-Daqqaq mengatakan: 


"Makrifat itu memastikan datangnya ketenteraman pada hati, seperti juga ilmu membawa ketenteraman pada akal. Siapa bertambah nilai makrifatnya, bertambah pulalah rasa tenteram pada hatinya."
- (Risalah Al-Qusyairiyah).

Dalam kitab kitab Tanwirul Qulub, Syeikh Amin Al-Kurdi mengatakan: 

"Maka hendaknya bagi orang berakal agar mengerahkan seluruh kemampuannya dalam menuntut ilmu makrifat dan tidak menunda-nunda dalam hal tersebut. Jangan sampai terjadi, bila maut datang menjelang, kebutaan kerana kebodohan datang menimpa, hingga tak ada lagi jalan untuk melihat bashirah.
Allah SWT berfirman, "Siapa yang buta di dunia sekarang ini, maka di akhirat kelak pun akan lebih buta dan tersesat jalan."
Maka, mari bersegera untuk belajar makrifat. Datangilah majlis ilmu dan majlis zikir. Bergurulah kepada para ulama pewaris nabi, ahli zikir yang membimbingmu ke jalan rohani. Segera kenali diri kita, kenali Tuhanmu.

Syekh Amin Al-Kurdi juga mengatakan:

"Ketahuilah bahawa pengenalan diri adalah urusan yang sangat penting untuk setiap diri. Kerana, siapa yang mengenal dirinya, maka dia mengenal Rabb-nya. Kenali diri yang hina, lemah dan hina. Dengan begitu kau akan mengenal Tuhannya yang Maha Mulia, Maha Berkuasa dan Kekal Abadi. Siapa yang bodoh terhadap dirinya, bererti bodoh pula terhadap Tuhannya!"
 
 


Khamis, 14 Mac 2019

DALAM kitab Al-Mahabbah, Imam Al-Ghazali bercerita tentang kerinduan Ibrahim bin Adham kepada Allah SWT yang begitu dahsyat. Sebuah kerinduan yang sangat menggelisahkan jiwanya. Ibrahim begitu kecewa dan gelisah.

Suatu hari Ibrahim bin Adham bertutur, “Wahai Rabb-ku. Jika Engkau pernah memberi salah seorang daripada para pecinta-Mu sesuatu yang dapat menenangkan hatinya sebelum bertemu dengan-Mu, maka berikanlah juga itu padaku! Sungguh aku kecewa dan gelisah dibuatnya.”
Setelah itu, aku bermimpi berdiri di hadapan-Nya. Dia berfirman, “Wahai Ibrahim. Apakah engkau tidak malu meminta agar Aku memberimu sesuatu yang dapat menenangkan hatimu sebelum bertemu dengan Aku? Apakah orang yang tercekam rindu dapat tenang hatinya sebelum bertemu kekasihnya?”
Lalu, aku pun menjawab, “Wahai Rabb-ku. Kecintaanku kepada-Mu telah melambung tinggi hingga aku tak tahu bagaimana harus berkata. Ampunilah aku, ajarilah apa yang harus aku ucapkan.”
Maka, Dia menjawab, “Ucapkanlah, Ya Allah...Relakanlah aku dengan ketentuan-Mu, sabarkanlah aku atas cubaan-Mu, dan berikanlah aku kesedaran untuk mensyukuri segala nikmat-Mu.”

Jadi, menurut Imam Al-Ghazali, kerinduan seperti ini baru akan reda dan menemukan ketenangan nanti di akhirat kelak. Kerinduan ini hanya berakhir di akhirat melalui perjumpaan dan penyaksian langsung terhadap Allah Azza wa Jalla.


-- Imam Al-Ghazali dalam kitab Al-Mahabbah wa al-Syawq wa al-Uns wa al-Ridha, Ihya Ulumuddin.
 
 


AL-HASAN AL-BASHRI mengatakan, 

“Ada lima macam manusia di dunia ini:
Pertama, para ulama; mereka adalah ahli waris para nabi.
Kedua, para zahid; mereka adalah orang-orang yang rendah hati.
Ketiga, para pejuang; mereka adalah pedang-pedang Allah.
Keempat, para pedagang; mereka adalah orang-orang kepercayaan Allah.
Kelima, para raja; mereka adalah para penjaga manusia.

Jika orang alim menjadi tamak dan senang mengumpulkan harta, maka siapa yang akan menuntun kaum muslimin?
Jika orang zahid menjadi cintai dunia, maka kepada siapa kaum muslimin akan mengambil petunjuk? Jika pejuang menjadi orang yang riak —sementara amalan orang riak tidak akan diterima oleh ALLAH — maka siapa yang akan mengalahkan musuh?
Jika pedagang menjadi penghianat, maka siapa lagi orang yang dapat dipercayai?
Jika penguasa menjadi serigala yang buas, maka siapa yang akan menjaga kambing-kambing ternak?”

Jadi, tidak akan ada manusia yang akan celaka, kecuali kalau para ulama mencari muka, para zahid mencintai dunia, para pejuang bersikap riak, para pedagang berkhianat, dan para penguasa menzalimi.
 
ALLAH SWT berfirman, “Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali.” - (QS As-Syu’ara[26]:227).



--- Syeikh 'Abd al-Hamid Anquri dalam Munyah al-Wâ‘ìzhîn wa Ghunyah al-Muta‘azhzhîn.

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri