Jumaat, 30 November 2018


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sesungguhnya para malaikat, serta semua penduduk langit-langit dan bumi, sampai semut-semut di sarangnya, mereka semua bershalawat (mendoakan dan memintakan ampun) atas orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia”

(HR. Tirmidzi no. 2685).



Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

"Segeralah melakukan amal soleh (sebelum datang) tujuh perkara. Apakah yang kamu perlu tunggu melainkan
- kefakiran yang akan melupakan kamu (daripada beramal), atau;
- kekayaan yang akan menimbulkan rasa angkuh yang melampui batas, atau;
- penyakit yang merosak (sehingga sukar untuk beramal soleh), atau;
- masa tua yang menimbulkan kenyanyukan dan keuzuran, atau;
- kematian yang cepat (secara tiba-tiba), atau;
- adanya Dajjal sebagai makhluk jahat yang paling ditunggu-tunggu, atau;
- datang hari kiamat dan hari kiamat itu lebih berat dan lebih sukar."

(HR Tirmizi, No: 2306) Status: Hadis Sahih






Wadi’ah al-Anshari mengatakan bahwa dia mendengar Umar bin al-Khaththab radhiallahu‘anhu menasihati seseorang ;


“Janganlah engkau berbicara dalam urusan yang tidak engkau perlukan. Kenali musuhmu.
Waspadalah dari temanmu, kecuali yang tepercaya. Tidak ada orang tepercaya kecuali yang takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala.
Janganlah engkau berjalan bersama orang yang rusak, sehingga dia akan mengajarimu sebagian keburukannya.
Jangan pula engkau beri tahukan rahasiamu kepadanya.
Janganlah engkau bermusyawarah tentang urusanmu kecuali dengan orang orang yang takut kepada Allah ‘azza wa jalla.

Sumber : Shifatu ash-Shafwah hlm. 109








Khamis, 29 November 2018

Imam Ghazali kata :

Siapa yang merasa tidak berdosa maka dialah yang banyak dosa
Untuk mengekali rasa hamba mestilah mengekali rasa berdosa
Bila rasa tidak berdosa kita mula rasa sempurna dan itulah kebinasaan yang sangat berbahaya
Merasa diri sempurna adalah kekurangan yang sebenar - benarnya



Daripada Abu Hurairah r.a dia berkata, aku pernah mendengar Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Carilah aku di antara orang-orang miskin di antara kalian, kerana sesungguhnya kalian diberikan rezeki dan pertolongan hanya dengan sebab orang-orang miskin di antara kalian.”

[HR. Abu Daud, At-Tirmizi, dan An-Nasa'i]










Daripada Mus’ab bin Sa'ad r.a, dia berkata, “Sa’ad pernah memandang dirinya memiliki kelebihan dibandingkan yang dibawahnya, maka Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda,


‘Bukankah kalian ditolong dan diberikan rezeki dengan sebab orang-orang miskin di antara kalian?’”

[HR. Bukhari]





Rabu, 28 November 2018


Imam Syafi'i berkata:

"Kehebatan seseorang berada pada 3 perkara, iaitu:

1. Kemampuan menyembunyikan kemelaratan, sehingga orang lain menyangkamu berkeadaan cukup kerana kamu tidak pernah meminta.
2. Kemampuan menyembunyikan amarah, sehingga orang lain menyangkamu sentiasa berasa reda.
3. Kemampuan menyembunyikan kesusahan, sehingga orang lain menyangkamu selalu senang."

Manaqib Imam Syafi'i karya Imam al-Baihaqi.



Kata Imam Hasan Al Bashri Rahimahullah:

“Sesungguhnya hamba yang dicintai di sisi Allah adalah yang mencintai Allah melalui hamba-Nya dan mencintai hamba Allah kerana Allah. Maka dengan kecintaan itu, dia pun memberi nasihat pada insan-Insan yang lain.”

(Jaami'ul 'Ulum wal Hikam, 1: 224).


Imam Syafi'i pernah ditanya oleh isterinya, "Suamiku, apakah engkau mencintaiku?"



Beliau menjawab, "Ya tentu saja, dirimu adalah sebahagian dalam hidupku."




Mendengar itu, isterinya bertanya lagi, "Apakah engkau juga mencintai Allah? Bagaimana mungkin dua cinta menyatu dalam HATI seorang mukmin. Cinta kepada Allah dan juga mencintaiku?"



Beliau tersenyum dan mengatakan kepada isterinya dengan pandangan mata yang lembut penuh kasih sayang, "Kerana cintaku kepada Allah, maka aku mencintai makhlukNYA, memperlakukan dengan hormat dan penuh kasih sayang terhadap isteriku, anak-anakku dan sesama insan. Aku mencintaimu karena cintaku kepada ALLAH."





pesan kat geng kangkang tu... bawa la bini sesekali hihihiiii

Selasa, 27 November 2018



Suatu hari, Kahlil Gibran bertanya kepada gurunya: "Bagaimana caranya agar kita mendapatkan sesuatu yang paling sempurna dalam hidup?"
Sang Guru menjawab: "Berjalanlah lurus di taman bunga, lalu petiklah bunga yang paling indah menurutmu dan jangan pernah kembali ke belakang."Setelah berjalan dan sampai di hujung taman, Kahlil Gibran kembali dengan tangan hampa, lalu Sang Guru bertanya: "Mengapa kamu tidak mendapatkan bunga satu pun?"


Gibran: "Sebenarnya tadi aku sudah menemukannya, tapi aku tidak memetiknya kerana aku fikir mungkin yang di depan pasti ada yang lebih indah. Namun ketika aku sudah sampai di hujung, aku baru sedar bahawa yang aku lihat tadi adalah yang TERINDAH, dan aku pun tidak bisa kembali ke belakang lagi.."
Sambil tersenyum, Sang Guru berkata: "Ya, itulah hidup.. Semakin kita mencari kesempurnaan, semakin pula kita tidak akan pernah mendapatkannya, kerana sejatinya kesempurnaan yang hakiki tidak pernah ada, yang ada hanyalah keikhlasan hati kita untuk menerima kekurangan.."



Hasan al-Bashri berkata:


“Apa yang berharga dari agamamu jika solatmu saja tidak berharga bagimu? Padahal pertanyaan pertama yang akan ditanyakan kepadamu pada hari kiamat adalah tentang solat. Seperti apa kamu mampu memperbaiki solatmu, seperti itulah kamu akan mampu memperbaiki hidupmu."


:Tidakkah kamu tahu bahwa solat itu bergandingan dengan kejayaan? 'Hayya ‘alas solah. hayya 'alal falaah” ertinya “Marilah melakukan solat, marilah menuju kejayaan' Bagaimana mungkin kamu minta kejayaan kepada Allah, sedangkan kamu tidak menunaikan hakNya?"

 


Dari Abu Hurairah R.A dari Nabi "Pada suatu ketika ada seorang lelaki yang mengunjungi saudaranya di kampung lain. Kemudian Allah pun mengutus Malaikat untuk menemui orang tersebut. Ketika orang itu di tengah perjalanannya ke kampung yang dituju, maka Malaikat tersebut bertanya; "Hendak pergi ke mana kamu?" Orang itu menjawab; "Saya ingin menjenguk saudara saya yang berada di kampung lain."


Malaikat itu terus bertanya kepadanya; "Apakah kamu mempunyai satu perkara yang menguntungkan dengannya?" Laki-laki itu menjawab; "Tidak, saya hanya mencintainya kerana Allah." Akhirnya Malaikat itu berkata; 'Sesungguhnya aku ini adalah malaikat utusan yang diutus untuk memberitahu kepadamu bahwasanya Allah akan senantiasa mencintaimu sebagaimana kamu mencintai saudaramu kerana Allah."


(HR Muslim No: 4656) Status: Hadis Sahih


Isnin, 26 November 2018

tak pnah jumpa tapi dia bercerita macam dah kenal lama dan bersedia kongsi crita pribadi. kami hanya bersembang di bawah pokok disimbahi cahaya lampu jalan.

"kawe ngisak (hisap dadah) 25 tahun doh, tapi tak pnoh ke dale (lokap/penjara)." dia bagi tips, tapi aku tanak share le tips tu... "buke kawe suh ngisak... dokkk kalu bule jange la..." dia dok peringatkan tentang tips tu.

"pah.. lo ni lagu mano, brenti doh ko?" aku tanya. dia sengih, angguk "kawe brenti doh" "camna bule brenti?" aku tanya lagi. tapi dia jawab ringkas dan menyakinkan, "maye (solat) aaa!"uihhh.. orang nak brenti merokok pon payoh, ini pulok menda alah tu. banyak orang kluo masuk pusat pemulihan pon tak jadik juga...

"kalu niat kita sungguh kerana Allah, buleh..." 'bila dok teringak ko bare tu, maye!!!" huh! tu betui-betui memerlukan semangat yang kuat. tapi statement dia, 'solat, kan mencegah kita daripada perbuatan mungkar', menyebabkan aku brasa terkedu sekejap. maklumlah... kalu betuilah solat aku perfect mesti aku tak buat kerja mungkar. kalu ada maksiat, maknanya solat aku ada tiris di mana-mana le tu.

tapi nak solat, dia pindah randah. supaya kengkawan tak nampak. punya la lamanya tinggal solat, ada orang tegur dia solat 5 rakaat. dia ketawa, "takpo kawe buat jugok sapa betul maye"

mudah-mudahan niatnya kembali ke pangkalan jalan diberkati Allah dan dilindungi Allah sokmo daripada sebarang kesulitan... aamiiin

Ketika mana kamu tidak berjaya di dalam sesuatu urusan maka ketahuilah bahawa Allah SWT mengetahui ia bukanlah milikmu.

Ini kerana sama ada kamu tidak bersedia untuk menerimanya atau kamu tidak mampu untuk menanggungnya buat masa ini, atau di sana ada sesuatu yang akan datang lebih baik untukmu. Maka redhalah dengan apa yang telah ditetapkan Allah dan senyumlah.

-Fadilatus As-Syeikh Muhammad Mutawalli As-Sya'rawi


Carilah Hatimu Di Tiga Tempat.


1. Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran.
2. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat.
3. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati.

Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada ALLAH, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati.



*Al Hujjatul Islam Imam Al Ghazali Rahimahullah*


"Ilmu itu bukan yang dihafal tetapi yang memberi manfaat.”

"Seorang sufi tidak menjadi sufi jika ada pada dirinya 4 perkara: malas, suka makan, suka tidur dan berlebih-lebihan".

"Siapa yang menasihatimu secara sembunyi-sembunyi maka ia benar-benar menasihatimu. Siapa yang menasihatimu di khalayak ramai, dia sebenarnya menghinamu''

"Jadikan akhirat di hatimu, dunia di tanganmu, dan kematian di pelupuk matamu"

- (Imam asSyafie)


Rabu, 21 November 2018

"Jangan cintai orang yang tidak mencintai Allah. Kalau Allah saja ia tinggalkan, apalagi kamu"

"Barangsiapa yang menginginkan Husnul Khatimah, hendaklah ia selalu bersangka baik dengan manusia".

"Doa di saat tahajud adalah umpama panah yang tepat mengenai sasaran."

- (Imam Syafie)


Bila kamu tak tahan penatnya belajar, maka kamu akan menanggung perihnya kebodohan."...
 
"Berapa banyak manusia yang masih hidup dalam kelalaian, sedangkan kain kafannya sedang ditenun".

"Orang yang berilmu dan beradab, tidak akan diam di kampung halaman. Tinggalkan negerimu, merantaulah ke negeri orang"


- (Imam asSyafie)


Daripada Sahl bin Saad As-Saaidi R.A berkata, Rasulullah bersabda:



 "Ya Allah! Jangan kau temukan aku dan mudah-mudahan kamu (sabahat) tidak bertemu dengan suatu masa di mana para Ulama sudah tidak diikuti lagi, dan orang yang penyantun sudah tidak disegani lagi. Hati mereka seperti hati orang Ajam (pada fasiqnya), lidah mereka seperti lidah orang Arab (pada fasihnya)."



(Riwayat Ahmad)




"Rasulullah s.a.w. cinta kepada umatnya luar biasa, sayang dan lebih penyayang daripada ibu terhadap anaknya, sayang kepada kita. Cuma kerana lalainya kita, kita seringkali kurang merasa, kerana hijab yang tebal di dalam hati kita, kita kurang merasakan kasih sayang Rasulullah s.a.w."





*Habib Jindan Bin Novel Bin Salim Jindan Hafizhahullah*




20 - 30 ogos 2006


pertama kali ke luar negara, menuju ke australia yang perjalanannya memakan masa 6 jam agak membosankan. untungnya pada waktu itu, kami memperoleh keistimewaan penerbangan kelas pertama. tido pon diberikan selimut. menjelang pagi dah ada kat melbourne untuk transit selama dua jam.


nak jalan ke mana la pagi-pagi buta gini. semua tempat tak bukak lagi. bandarnya pon masih tido. jadik kami amik teksi yang pemandunya berasal dari india untuk pusing keliling bandar. tak ubah macam crita 'masam-masam manis', "nanti balik kampong, buleh mak habaq kat orang kampong!"


bila tutup je pintu kereta, member segera bagitau, "kalu nak 'ekon' bukak la tingkap keta!" heh! gitu pulokkk.


mati kutu di melbourne berterusan ke canberra. sama macam putrajaya, kota ini hanya kota pentadbiran yang orang datang sebab nak buat keja. nak ronda-ronda pon stakat building rasmi je macam muzium, parlimen dsb. hampir seminggu di sini, dok makan kebab je la. otai ada pesan dulu "jangan lupa bawak megi" naik toya jugak makan megi.


menariknya dekat sini, bila meronda bawah pokok sepanjang jalan tu, kita akan temui kayu-kayu yang dirincih ditaburkan di bawah pokok. rupanya, setiap kali mereka cantas dahan yang besar, dahan tu akan dirincih dan ditaburkan semula di bawah pokok sepanjang jalan di bandar tu. secara biologi, ia akan menjadi baja semula jadi dan secara tak langsung menjadi penghalang rumput liar idop. kebersihan tayah cakap la, kan? dari sudut tu dorang lebih islamik daripada orang islam sendiri.


sebelum tinggalkan Australia, kami transit dulu di sydney untuk meningkatkan taraf ekonomi penduduk di sana. abih duit kami tabur di pedi market. nyesal pulok shopping kat canberra kerana harganya jauh beno besanya... merayau dengan feri dan masuk ke beberapa buah muzium. kat sini banyak gak la pilihan makanan. tapi awas! satu ketika kami nampak ada tomyam... sambil peratikan menu tu cehhhh! tomyam babi tuuu... sebbaik tak buat perangai kebuluq, main oder je.
 

 

Isnin, 19 November 2018

Ada empat waktu yang barangsiapa menjaganya dengan ibadah dan zikir (termasuk dengan baca Qur'an dan selawat) maka Allah akan menggantikan apa-apa yang hilang dari usia atau hidupnya:


1. Sebelum tenggelamnya matahari walaupun sebentar.
2. Waktu antara setelah Maghrib sampai azan Isya'.
3. Sebelum fajar (subuh) walaupun sebentar....
4. Waktu antara setelah Shubuh sampai terbitnya matahari.

*Al-Allamah Sayyidi Habib Umar Bin Muhammad Bin Salim Bin Hafidz Hafizhahullah*


"Apabila kedua-belah matamu menampakkan aib dan keburukan orang lain. Maka katakanlah kepada kedua-belah matamu; "Wahai mata, mereka mempunyai mata juga seperti kamu."

*Imam As-Syafie رحمه الله تعالى*


"Ketika seorang Muslim itu bermaksiat kepada-Nya, maka tidaklah langsung dianggap sebagai kafir kerana iman itu masih wujud di dalam hatinya.

Hanya ketika bermaksiat itu keimanannya menurun. Maka wajib baginya segera bertaubat dan tidak mengulanginya."

*Habib Abdullah Al-Habsyi*


Jumaat, 16 November 2018

Bisyir Al-Khafi adalah salah seorang Raja Sufi di zamannya. Tempat Imam Ahmad meminta nasihat Ma'rifat, bertabaruk, dan memohon doa. Beliau sempat bertemu Rasulullah s.a.w. dalam tidurnya. Rasulullah s.a.w. mengatakan kepadanya alasan mengapa Allah memilih seorang hamba yang Ia muliakan.

 Ini disebabkan karena:
1. Karena dia selalu mengikuti sunah Nabi s.a.w.
2. Karena ia memuliakan orang yang saleh.
3. Karena ia memberi nasihat yang baik kepada saudara-saudaranya.
4. Dan karena ia mencintai Rasulullah s.a.w. beserta keluarganya.

"Jika seorang manusia terlalu berlebihan memperhatikan keadaan dan keindahan tubuhnya tanpa memperhatikan keadaan ruhnya, maka ia seperti hamba ulat dan belatung."


"Mengapa demikian? Kerana ia menghabiskan hidupnya untuk menyiapkan makanan haiwan-haiwan yang akan melumatkan tubuhnya ketika ia telah dimasukkan ke dalam tanah."


*Al-Allamah Sayyidi Habib Umar Bin Muhammad Bin Salim Bin Hafidz Hafizhahullah*


"Dirimu yang sebenar adalah apa yang kamu lakukan saat tiada orang melihatmu."

 Sayyidina Ali كرم الله وجهه


Khamis, 15 November 2018

Daripada Ma'qil bin Yasar R.A berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Beribadat disaat-saat huru hara (dunia kacau bilau) adalah seperti berhijrah kepadaku."

(Riwayat Muslim)



Bersahabatlah engkau dengan mereka yang ketika duduk bersamanya engkau akan ingat kepada Allah dan mengenang habibana Rasulillah s.a.w.

Karena setiap detik yang engkau lalui akan dihisab kelak oleh Allah. Dan engkau akan menyesali akan waktumu yang hilang begitu sahaja bukan untuk Allah dan bukan untuk habibana Rasulillah s.a.w.

*Habib Ali Zaenal Abidin Al-kaff*


Saidina Ali كرم الله وجهه pernah ditanya oleh seseorang; "Wahai Khalifah, bagaimana agar aku dapat membezakan antara ujian dan hukuman ALLAH سبحانه وتعالی di dalam hidupku?"


Saidina Ali كرم الله وجهه menjawab; "Hukuman ialah apabila kamu ditimpa musibah, kamu malah makin menjauhi ALLAH سبحانه وتعالی. Manakala ujian pula ialah apabila kamu ditimpa kesusahan telah menyebabkan kamu makin mendekati dan rapat dengan ALLAH سبحانه وتعالی."


Rabu, 14 November 2018

Ibrahim Bin Adham pernah ditanya oleh seorang lelaki: "Sesungguhnya aku tidak mampu untuk berqiamullail, maka sifatkanlah kepadaku ubat penawarnya"


Jawab Ibrahim Bin Adham rahimahullah: "Janganlah kamu melakukan maksiat terhadap-Nya pada waktu siang, nescaya Dia akan membangunkan kamu di hadapan-Nya pada waktu malam. Kerana sesungguhnya berdirinya kamu di hadapan-Nya pada waktu malam adalah suatu kemuliaan yang paling agung, sedangkan pelaku maksiat tidak berhak untuk mendapat kemuliaan tersebut."

Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda,


“Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju syurga.”


(HR. Muslim, no. 2699)


Ibnu Rajab Al-Hambali rahimahullah berkata,“Seharusnya setiap penuntut ilmu berusaha untuk meraih manfaat dari ilmu diin (agama). Kerana ilmu itu akan menghantarkan pada Allah dan mempelajari ilmu adalah jalan yang paling singkat menghadap-Nya.”


Siapa yang menempuh jalan dalam menuntut ilmu dan tidak berhenti dalam mencari ilmu, maka ia akan dihantarkan pada Allah dan dimudahkan masuk syurga. Menuntut ilmu lah jalan paling ringkas untuk masuk syurga. Menuntut ilmu juga adalah jalan yang paling mudah untuk masuk syurga. Ilmu ini akan menuntun pada berbagai jalan di dunia dan di akhirat untuk bisa masuk dalam syurga.
Ingatlah, tidak ada jalan untuk mengenal Allah, untuk menggapai redha-Nya, untuk makin dekat dengan-Nya, melainkan melalui ilmu bermanfaat yang dengan sebab ilmu itu para Rasul diutus oleh Allah, dan sebab Allah menurunkan kitab. Ilmu itulah penuntun dan pemberi petunjuk ketika seseorang berada dalam gelap kebodohan, syubhat (pemikiran sesat) dan keragu-raguan. Oleh kerana itu, Al-Qur’an disebut cahaya kerana dapat menerangi jalan di saat gelap.

Berkata Ibnu Umar kepada seorang lelaki, "Apakah engkau takut masuk neraka dan ingin masuk ke dalam syurga?"


Lelaki tersebut menjawab,  "Iya.."


Ibnu Umar berkata, "Berbaktilah kepada ibumu! Demi Allah, apabila engkau berbicara lembut kepadanya dan memberi nafkah untuknya, niscaya engkau akan masuk ke dalam syurga."

Selasa, 13 November 2018

Wahab bin Munabbih ditanya, “Bukankah kunci surga itu adalah Laa ilaaha illallah?”

Ia menjawab: “Iya benar, namun setiap kunci itu pasti ada giginya. Jika engkau datang membawa kunci yang memiliki gigi, maka akan terbuka. Namun jika tidak ada giginya, maka tidak akan terbuka"

Syarat-syarat Laa ilaaha illAllah ada 7 seperti sudah disebutkan, iaitu:

1. Al Ilmu (mengilmui) - dalam menafikan dan menetapkan. Lawannya Al Jahl (kebodohan).
2. Al Yaqin (meyakini) - Lawannya Asy Syak dan Ar Rayb (keraguan).
3. Al Ikhlash (ikhlas) - Lawannya Asy Syirku (syirik) dan Ar Riya’ (riya).
4. Ash Shidqu (membenarkan) - Lawannya Al Kadzabu (mendustakan).
5. Al Mahabbah (mencintai) - Lawannya Al Karhu (membenci).
6. Al Inqiyadu (mentaati) - Lawannya At Tarku (tidak taat).
7. Al Qabulu (menerima) - Lawannya Ar Raddu (menolak).


Saidina Ali كرم الله وجهه berkata;

1) Dari sekian banyak nikmat Dunia... Cukuplah Islam sebagai nikmat bagimu.
2) Dari sekian banyak kesibukan... Cukuplah taat sebagai kesibukan bagimu.
3) Dari sekian banyak pelajaran... Cukuplah maut sebagai pelajaran bagimu.



Daripada Anas ibn Malik R.A, Rasulullah ﷺ bersabda;


 "Tiga perkara apabila terdapat dalam diri seseorang, ia merasai kemanisan iman:

* Sesiapa yang cintanya kepada ALLAH dan Rasul melebihi cintanya kepada yang lain.
* Sesiapa yang cintanya kepada orang lain hanya kerana ALLAH (dan bukan kerana suatu tujuan duniawi).
* Dan ia membenci kekufuran selepas ALLAH menyelamatkannya (daripada kekufuran), sebagaimana bencinya akan dicampakkan ke dalam api neraka."

(Hadith Sahih Riwayat Muslim)


Isnin, 12 November 2018

24 oktober - 6 november 2010



journey to china


berpeluang jalan-jalan kat china kali ni memang luar biasa. luar biasa kerana programnya memang jalan-jalan makan angin. melawat tempat-tempat pelancongan dan mempelajari china menguruskan pemeliharaan warisan ketara dan warisan tak ketara. trip ini dianggotai semua negara asia tenggara bersama tuan rumah dan jepun... tapi orang jepun balik awal sebab panas ati... takyah crita la hok tu

sama macam g australia dulu, kat china bibir aku pecah lagi tak tahan sejukkkk... pakai baju berlapis pon aku rasa macam nak beku. gamaknya, suhu pnah gak cecah 0 celcius. sesekali angin kuat, aku macam nak tergolek diterbangkan angin... huhh! serik la nak g obesi lepas ni.

seperkara yang tak tahan kat sini, tiap kali g lawat satu-satu tempat baru, welkang drink mesti disuakan arak. budaya dorang gitu la kot. bagi peminat arak sudah tentu balun cukup-cukup... almaklum bukan stakat free, mesti arak yang ada stended, kan. geng vietnam dan thai aku tengok paling kuat perabihkan minuman tu. bukan takat welkang drink je, ada adat perkahwinan etnik china yang akan berlumba minum arak dengan pasangannya. jadik dalam hal ni, sorang pompuan akan bagi arak pada peserta lelaki... lepas tu masing-masing akan pegang telinga pasangan sambil minum sampai merah-merah muka... hadirin yang lain tumpang gelak dan tepukkkk.

dalam satu demo perkahwinan etnik, beberapa peserta ditarik ke pentas untuk mencuba merasai dikahwinkan... keh3x kalu betui-betui pon ok gak, ada la ole-ole dari china nak dibawa balik, kan? bila bab gini, cepat-cepat aku jadik burung unta, sorokkan kepala dalam tanah sambil punggung terangkat, macam la orang tak nampak!
acara usung bini oleh peserta thai dan Vietnam!

hadits shohih yang diriwayatkan dari Tsauban, mantan budak Rasulullah, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa yang rohnya berpisah dari jasadnya (baca: meninggal dunia) dalam keadaan terbebas dari tiga hal, niscaya ia akan masuk surga, yaitu:

 (1) Bebas dari sombong,
(2) Bebas dari khianat, dan
(3) Bebas dari tanggungan HUTANG.”

(HR. Ibnu Majah II/806 no: 2412, dan At-Tirmidzi IV/138 no: 1573).


hadits yang diriwayatkan dari Abu Qatadah radhiyallahu ‘anhu, bahwasannya Rasulullah pernah berdiri di tengah-tengah para sahabat, lalu Beliau mengingatkan mereka bahwa Jihad di jalan Allah dan iman kepada-Nya adalah amalan yang paling afdhol (utama).

Kemudian berdirilah seorang sahabat, lalu bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana pendapatmu jika aku gugur di jalan Allah, apakah dosa-dosaku akan terhapus dariku?” Maka jawab Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kepadanya: “Ya, jika engkau gugur di jalan Allah dalam keadaan sabar mengharapkan pahala, maju pantang melarikan diri.”

Kemudian Rasulullah bersabda: “Kecuali hutang (tidak akan diampuni/dihapuskan oleh Allah, pent), karena sesungguhnya Jibril ’alaihissalam menyampaikan hal itu kepadaku.”

(HR. Muslim III/1501 no: 1885, At-Tirmidzi IV/412 no:1712, dan an-Nasa’i VI: 34 no.3157).


Dari Abu Darda` رضي الله عنه berkata ia, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

“Hendakkah kamu aku tunjukkan sesuatu yang lebih tinggi daripada darjat puasa, sembahyang dan sedekah (yang sunat)”? Sahut sahabat, ya!, kami mahu.

Nabi s.a.w bersabda:”iaitu mendamaikan pihak-pihak yang bersengketa, kerana kejahatan persengketaan itu membawa kepada kemusnahan agama”.

Hadis riwayat Abu Dawud dan Tirmidzi

 


Jumaat, 9 November 2018

"Jalan yang pertama yang akan dilalui oleh orang yang ingin mencari keredhaan Allah adalah memperbetulkan taubat."


[Imam Habib Abdullah Bin Alwi Al-Haddad رحمة الله تعالى]


Daripada Umar bin Al Khattab dia berkata,

“Sesungguhnya doa akan terhenti di antara bumi dan langit, ia tidak akan naik sehingga kamu berselawat kepada Nabi mu salallahu 'alaihi wa salam.”

HR Tirmizi (448)


Daripada Abu Hurairah daripada Rasulullah SAW, baginda bersabda:


"Barangsiapa bertasbih kepada Allah sehabis solat sebanyak tiga puluh tiga kali, bertahmid kepada Allah tiga puluh tiga kali dan bertakbir kepada Allah tiga puluh tiga kali, hingga semuanya berjumlah sembilan puluh sembilan serta baginda bersabda lagi : Dan kesempurnaan seratus adalah membaca


*لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ*


(tidak ada tuhan yang berhak disembah kecuali Allah semata-mata, tidak ada sekutu bagiNya, milikNya seluruh kerajaan, dan bagi-Nya segala puji dan Dia Maha berkuasa melakukan segala sesuatu) akan diampuni kesalahan-kesalahannya walau sebanyak buih di lautan."



(Hadith riwayat Muslim : 597)



Khamis, 8 November 2018

Dari Abi Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:

Apabila seseorang berselawat kepada Nabi SAW sebanyak sekali di dalam sesebuah majlis, maka ia telah mencukupi sepanjang ia berada di majlis tersebut.

(Sunan at-Tirmidzi No: 3468) Status: Hassan Sahih



Imam Asy-Syafi’i rahimahullah menjelaskan,



“Karena kekenyangan membuat badan menjadi berat, hati menjadi keras, menghilangkan kecerdasan, membuat sering tidur dan lemah untuk beribadah”


Imam An-Nawawi Ad-Dimasyqi menuturkan: “Lima ubat bagi hati yang sakit adalah:



Pertama - meringankan beban perut dengan sedikit makan dan minum.
Kedua - berlindung pada Allah SWT dari segala hal yang mengganggu jiwa saat menghadap pada-Nya.
Ketiga - lari dari tempat-tempat yang kita khuwatir dosa jika terjatuh ke dalamnya.
Keempat - melazimkan istighfar serta selawat kepada Nabi SAW, di siang dan malam hari.
Kelima - bersahabat dengan orang yang menunjukkan jalan pada Allah SWT


TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri