Selasa, 22 Jun 2021


 


Isnin, 21 Jun 2021




 



 


Ahad, 20 Jun 2021


 


Sabtu, 19 Jun 2021


 



 


Jumaat, 18 Jun 2021


 


Khamis, 17 Jun 2021


 



 


Rabu, 16 Jun 2021


 


Selasa, 15 Jun 2021


 


Isnin, 14 Jun 2021


 



 



 


Ahad, 13 Jun 2021


 



 



 


Sabtu, 12 Jun 2021


 



 



 



 


Jumaat, 11 Jun 2021


 



 


Khamis, 10 Jun 2021


 



 



 


Rabu, 9 Jun 2021


 



 


Selasa, 8 Jun 2021


 



 



 



 


Isnin, 7 Jun 2021


 



 



 


Ahad, 6 Jun 2021


 



 



 


Sabtu, 5 Jun 2021


 



 



 


Jumaat, 4 Jun 2021


 



 



 



 


Khamis, 3 Jun 2021


 



 



 



 


Rabu, 2 Jun 2021


 



 



 



 


Selasa, 1 Jun 2021


 



 



 



 


Isnin, 31 Mei 2021


 



 



 



 


Ahad, 30 Mei 2021


 



 



 


Sabtu, 29 Mei 2021


 



 



 


Jumaat, 28 Mei 2021


 



 



 


Khamis, 27 Mei 2021


 



 



 



 


Rabu, 26 Mei 2021


 



 



 


Selasa, 25 Mei 2021


 



 



 


Isnin, 24 Mei 2021


 



 



 


Ahad, 23 Mei 2021


 



 



 


Sabtu, 22 Mei 2021


 



 



 


Jumaat, 21 Mei 2021


 



 



 


Khamis, 20 Mei 2021


 



 



 


Rabu, 19 Mei 2021


 



 



 


Selasa, 18 Mei 2021


 



 



 


Isnin, 17 Mei 2021


 



 



 


Ahad, 16 Mei 2021


 



 



 


Sabtu, 15 Mei 2021


 



 



 



 


Jumaat, 14 Mei 2021


 



 



 



 


Khamis, 13 Mei 2021


 



 



 



 


Rabu, 12 Mei 2021


 



 



 



 


Selasa, 11 Mei 2021


 



 



 


Isnin, 10 Mei 2021


 



 



 



 


Ahad, 9 Mei 2021


 



 



 


Sabtu, 8 Mei 2021


 



 



 


Jumaat, 7 Mei 2021


 



 



 


Khamis, 6 Mei 2021


 



 



 


Rabu, 5 Mei 2021


 



 



 


Selasa, 4 Mei 2021


 



 



 


Isnin, 3 Mei 2021


 



 



 


Ahad, 2 Mei 2021


 



 



 


Sabtu, 1 Mei 2021


 



 



 


Jumaat, 30 April 2021


 



 



 



 


Khamis, 29 April 2021


 



 



 



 



 


Rabu, 28 April 2021


 



 


Daripada Ibnu Abbas radliallahu 'anhu beliau berkata; 


"Rasulullah SAW adalah orang yang paling pemurah berbuat kebajikan, terutama di bulan Ramadan. Kerana setiap tahun Jibril selalu menemui baginda tiap-tiap malam, hingga habis bulan Ramadan. Rasulullah SAW memperdengarkan bacaan Qur'an kepadanya (dan Jibril menyemak). Apabila Jibril mendatanginya, baginda lebih banyak lagi berbuat kebajikan melebihi angin yang berhembus."

  - (HR Muslim No: 4268) Status: Hadis Sahih




Selasa, 27 April 2021


 



 



 


PADA suatu masa, Raja Iskandar Zulkarnain beserta pasukannya hendak berangkat menaklukkan suatu daerah. Pagi hari sebelum berangkat, Iskandar Zulkarnain berpesan kepada pasukannya:
*"Dalam perjalanan, nanti malam kita akan melintasi sungai. Ambillah apa pun yang terpijak yang ada di sungai itu."*
Ketika malam gelap tiba dan pasukan Iskandar Zulkarnain melintasi sungai....

*ADA 3 Golongan Perajurit...*
 Golongan yang *PERTAMA* tidak mengambil apa pun yang terpijak di sungai kerana yakin itu hanya batu.
 Golongan yang *KEDUA* mengambil ala kadarnya yang terpijak di sungai, sekadar mengikuti perintah raja.
 Yang *KETIGA* mengambil sebanyak-banyaknya yang terpijak di sungai sehingga begnya penuh dan kepayahan meneruskan perjalanan kerana penuhnya bawaan.
Setelah melanjutkan perjalanan dan tiba pagi hari, Iskandar Zulkarnain bertanya kepada pasukannya, apa yang kalian dapatkan semalam?


 Ketika para perajurit memeriksa tasnya, ternyata isinya penuh intan berlian.
💥Perajurit yang tidak mengambil apa-apa sangat menyesali atas perbuatan mereka.
💥Perajurit yang mengambil ala kadarnya ada perasaan senang bercampur penyesalan.
💥Perajurit yang bersungguh-sungguh mengambil merasa sangat bahagia.
📗📖 Cerita tersebut dikutip daripada buku TASAWUF MODEN karya Buya Hamka.


Sehubungan itu, kita telah dan sedang melewati Ramadan.
Di dalamnya banyak sekali keberkahan. Dan kita memiliki 3 pilihan....
 *1. Melewati Ramadan tanpa mengambil keberkahannya sedikit pun.* Atau...
* 2. Melewati Ramadan dengan mengambil keberkahan ala kadar saja.* Atau...
* 3. Melewati Ramadan dengan bersungguh-sungguh mengambil keberkahannya, iaitu dengan cara memperbanyakkan ibadah dan amal kebaikan lainnya.*
🌻 *TAMU AGUNG TELAH DATANG* jangan sampai menyesal ketika Sang Kekasih telah pergi....
*Ramadan Kareem!*
Semoga Ramadan ini menjadi Ramadan yang terbaik kepada kita!
Allahumma Aamiin Yaa Robbal 'alamiin.
Barakallahu fiikum.

Isnin, 26 April 2021


 



 



 


Dari Abu Hurairah RA katanya, Rasulullah SAW bersabda:

"Barangsiapa mendirikan Ramadhan (menghidupkan malam dengan solat sunat, tilawah, iktikaf, zikir dan lain-lain) kerana iman dan penuh keikhlasan (mengharap rahmat Allah), maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu"
(HR Bukhari No: 36) Status: Hadis Sahih

Ahad, 25 April 2021

“SEHARUSNYA kesibukan seorang Mukmin itu dengan berzikir mengingati Allah, kembali kepada-Nya, mengingati dosa-dosanya, memohon ampunan-Nya, dan mencela nafsunya sendiri. Ketika selesai mengerjakan semua itu, ia akan kembali kepada qada dan qadar Tuhannya. Lalu ia berkata,
”Ini adalah qada dan qadar-Nya. Dan, ini sudah ditetapkan Allah untukku.” Dia akan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah di dalam kalbunya, bukan lisannya saja. Ketika berada dalam keadaan seperti ini dengan kedua-dua mata tertutup, ia akan mendapati dinding itu hilang. Pada saat ia membuka kedua-dua matanya, pintu dinding itu terbuka, segala bahaya berubah menjadi nikmat, tempat yang sempit menjadi lapang, kesakitan menjadi keselamatan, dan kehancuran menjadi istana.


Semua itu menjadi bukti kebenaran firman Allah SWT,
“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka..”
- (QS Ath-Thalaq [65]: 2-3).

Seorang hamba akan tetap menerima nikmat dengan rasa syukur, menerima ujian dengan sikap reda, mengakui segala salah dan dosa, serta mencela diri sendiri sampai langkah kalbunya berakhir kepada Rabb-nya. Dia terus melangkah dengan dengan amal kebaikan dan taubat daripads segala kesalahan, sampai ia mencapai pintu Rabb-nya; mensyukuri nikmat-Nya dan bersabar menghadapi ujian sampai ia mencapai pintu Rabb-nya.

Jika telah sampai di sana, dia akan melihat sesuatu yang belum pernah dilihat mata, tak pernah didengar telinga, dan tak pernah terlintas dalam akal manusia. Jika kalbu seorang hamba sampai kepada Rabb-nya, maka taubat, syukur, sabar, amal baik, lelah dan rasa sakit akan sampai kepada-Nya. Seperti seorang musafir yang telah berhenti di tempat tujuan dan rumahnya kembali hingga yang tersisa adalah mujalasah, mujanasah, musyahadah, muhadatsah dan melihat segala rahsia.”

-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Kitab Jala’ Al-Khathir.


 



 



 


Sabtu, 24 April 2021

AHLI hikmah pernah ditanya:
“Jika ada seorang hamba bertaubat, apakah dia bisa mengetahui bahawa taubatnya itu diterima atau tidak?“
Dia menjawab:
“Aku tidak boleh menghukuminya, hanya saja taubat yang diterima itu memiliki tanda-tanda, yaitu:
1. Tidak merasa dirinya terpelihara daripada kemaksiatan;
2. Hatinya merasa bahawa kegembiraan itu jauh, sedang kesedihan itu dekat;
3. Senang berdekatan dengan orang-orang yang berbuat baik, sekaligus menjauhi orang-orang yang berbuat buruk;
4. Memandang harta miliknya yang sedikit terasa banyak dan memandang amal akhiratnya yang banyak terasa sedikit;
5. Sibuk dengan ketaatan kepada Allah dan tidak menyibukkan diri dalam mengais rezeki yang telah dijamin oleh Allah;
6. Selalu memelihara lisannya, sering bertafakur, serta mencemaskan dan menyesali dosa yang pernah dikerjakannya.”
Rasulullah SAW. bersabda:
"أَحَبُّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللهِ حِفْظُ اللِّسَانِ."
“Amal yang paling dicintai oleh Allah adalah menjaga lisan.”
"إِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ ذُنُوْبًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَكْثَرُهُمْ كَلَامًا فِيْمَا لَا يَعْنِيْهِ."
“Sesungguhnya orang yang paling banyak dosanya pada hari Kiamat nanti adalah orang yang paling banyak bicaranya dalam hal yang tiada guna.”
- (HR. Ibnu Nashr).
"التَّفَكُّرُ فِى عَظِمَةِ اللهِ وَجَنَّتِهِ وَنَارِهِ سَاعَةً خَيرٌ مِنْ قِيَامِ لَيْلَةٍ.:
“Bertafakkur sejenak tentang keagungan Allah serta tentang syurga dan neraka-Nya itu lebih baik daripada pada solat malam.”
"تَفَكَّرُوْا فِى خَلْقِ اللهِ وَلَا تَفَكَّرُا فِى ذَاتِ اللهِ فَتَهْلِكُوْا."
“Bertafakurlah kalian tentang ciptaan Allah dan janganlah sekali-kali bertafakur tentang Dzat Allah, sebab kalian akan celaka.”

-- Kitab Nasha’hul-‘Ibad, Imam Nawawi Al-Bantani.


 





 



 


Jumaat, 23 April 2021


 



 



 



 



 


Khamis, 22 April 2021

1. _Gelisah walaupun tiada masalah._
2. _Selalu berbangga dengan diri sendiri._
3. _Angkuh serta sombong dengan pandang hina terhadap orang lain._
4. _Tidak amanah dan mungkir janji._
5. _Selalu mengintai keaiban orang dan sebarkannya._

6. _Suka mengumpat dan membuka aib orang lain._
7. _Gembira melihat orang lain susah dan rendah daripada dirinya._
8. _Lidah yang tajam atau tidak menjaga hati orang._
9. _Suka menyakiti hati orang dengan sindiran._
10. _Berlagak alim semata-mata untuk dipuji orang._

11. _Menyampaikan ilmu dengan riak._
12. _Menganggap diri lebih hebat daripada orang lain._
13. _Berpakaian elok untuk dipuji Serta menunjuk-nunjuk._
14. _Derhaka kepada kedua-dua ibu bapa._
15. _Talam dua muka (manis di depan tapi jahat di belakang)._
16. _Suka menjatuhkan dan memijak orang dengan kuasa yang ada._
17. _Solat yang tidak khusyuk._
18. _Kagum terhadap diri sendiri. Merasa diri bagus serta cerdik._
19. _Selalu mengeluh serta tidak redho dgn suratan takdir._
20. _Cinta kepada duniawi dan materialistik._

21. _Mudah bersangka buruk terhadap orang._
22. _Membesar besarkan hal yang remeh temeh._
23. _Suka bergosip dan menabur fitnah._
24. _Menggunakan agama dan berdengki atas perkara duniawi._
25. _Cinta dunia melebihi cintanya pada akhirat. Membesarkan dunia serta berangan-angan untuk dunia._
26. _Pendendam._
27. _Penting diri dalam semua hal._
28. _Berpura-pura dan suka membodek._
29. _Tamak haloba serta bakhil serta sangat berkira dengan orang lain._
30. _Nafsu serta kehendak syahwat yang tidak terbendung._
*Kesemua sifat di atas adalah sifat Mazmumah (terkeji). Mari bermuhasabah diri samada hati masih terhijab kepada Allah dengan sifat-sifat buruk di atas atau tidak, jika masih maka hendaklah membersihkannya dengan mengenal Allah, banyak mengingati Allah, berdamping dengan guru pembimbing dan sentiasa bersangka baik kepada Allah dan makhluk-Nya.*


 



 



 



 


Rabu, 21 April 2021

"ليخفف الم البلاء عليك بانه سبحانه هو المبلي لك."
"PEDIHNYA cubaan yang menimpamu menjadi ringan saat kau tahu bahawa Allahlah yang mengujimu."
--Syekh Ibnu Athaillah, Al-Hikam.

Engkau merasa ringan di tengah ujian, kerana kau tahu bahawa Allah memiliki sifat yang indah dan perbuatan yang sangat mulia. Dia tidak pernah bermaksud memberi kepedihan dan rasa sakit bagi hamba hamba-Nya. Dia hanya menghendaki kebaikan bagi mereka, memberi anugerah dan kurnia-Nya.

Semua itu merupakan ketetapan Allah. Dia berfirman kepada Nabi Muhammad SAW,
"Dan bersabarlah dengan ketetapan Tuhanmu, kerana sesungguhnya kau berada dalam pengawasan Kami."
- (QS Ath-Thur (52): 48).

Sebagaimana kau telah terbiasa dengan apa-apa yang kau sukai, maka bersabarlah atas apa apa yang Dia sukai.
:فالذي واجهتك منه الاقدار."
"Dia mencubamu melalui ketetapan-Nya."

Dengan segala perkara yang mungkin tidak kau inginkan.
"هو الذي عودك حسن الاختيار."
"Dia pula membuatmu terbiasa pada pilihan yang baik."
Seiring dengan berlalunya waktu, sesungguhnya kau telah diberi ketetapan yang menyenangkan, maka bersabarlah menghadapi ketetapan Allah yang tidak kau sukai.
-- Syeikh Ibnu Atha'illah, Al-Hikam, syarahan oleh Syeikh Ahmad Zarruq.


 



 



 


Selasa, 20 April 2021

IMAM Al-Ghazali mengatakan bahawa pada Hari Kebangkitan (Yaumul Qiyamah) nanti semua makhluk akan berdiri dengan mata menatap ke atas dan hati yang sangat hancur. Mereka tidak lagi diajak berbicara dan tidak ada yang menaruh perhatian terhadap keadaan mereka selama 300 tahun.
Mereka tidak akan makan sesuap pun dan tidak minum seteguk pun. Juga tidak mendapatkan hembusan angin yang sejuk.

Al-Hasan mengatakan, "Apa yang boleh kau bayangkan tentang suatu hari ketika manusia akan berdiri di atas kaki mereka selama 50,000 tahun, tanpa makan apapun atau minum seteguk pun, dan ketika tenggorokan mereka telah terputus karana dahaga dan perut mereka terbakar, kerana lapar, mereka malah dibawa ke neraka dan diberi minum daripada mata air yang mendidih yang panas dan titik didihnya telah dilipatgandakan?"

Imam Al-Ghazali memberi nasehat,
"Maka camkanlah lamanya hari itu dan beratnya masa penantian agar engkau merasakan keringanan menahan sabar daripada perbuatan maksiat selama hidupmu di dunia yang fana ini.
Ketahuilah bahawa seseorang yang lama masa penantiannya di dunia, kerana bersabar menahan diri daripada perbuatan maksiat, tentu masa penantiannya hari itu akan sangat singkat."

Ketika ditanya tentang lamanya hari itu, Rasulullah SAW bersabda:
"Demi Dia yang jiwaku berada di tangannya. Hari itu akan diringankan bagi orang yang beriman sehingga ia menjadi lebih singkat baginya daripada solat wajib yang pernah dilakukannya di dunia."
- (HR Ahmad dan Ibnu Hibban).

Kerana itu, berjuanglah agar engkau termasuk di antara orang-orang yang beriman. Setiap hembusan usia yang masih tersisa menjadi tanggungjawabmu. Maka, bekerjalah di hari-hari yang singkat sebagai bekal bagi hari-hari yang panjang nescaya engkau akan memperolehi keuntungan berupa kebahagiaan yang tak terbatas.
Anggaplah umurmu singkat saja, begitu juga umur dunia, sebab sekiranya engkau tetap tabah selama 7,000 tahun melepas diri daripada 1 hari yang lamanya 50.000 tahun, maka keuntunganmu akan sangat besar dan keletihanmu terasa tak seberapa!"

-- Imam Al-Ghazali, kitab Dzikrul-Maut, Ihya Ulumuddin.


 



 



 


Isnin, 19 April 2021


 



 



 



 


Ahad, 18 April 2021


 



 



 



 


Sabtu, 17 April 2021


 



 



 



 


Jumaat, 16 April 2021


 



 



 



 


Khamis, 15 April 2021


 



 



 



 



 


Rabu, 14 April 2021


 



 



 



 


Selasa, 13 April 2021


 



 



 



 


Isnin, 12 April 2021


 



 



 



 


Ahad, 11 April 2021


 



 


"Ya, akhi. Duduk, duduk, duduk. Kita makan bersama" Ujar seorang Syeikh Arab yang jernih wajah nya kepada aku dalam bahasa arab yang aku faham sikit sikit. Manakala seorang lagi menarik tangan aku supaya aku duduk.

Aku lihat plastik panjang dalam gulungan itu ditebarkan membentuk tikar yang panjang. Datang beberapa orang membawa roti, cheese, kurma syai [teh arab] dan beberapa makanan lagi. Terbentuk sebuah saf panjang, saf untuk makan. Tahulah aku bahawa mereka ingin berbuka puasa sunat.

Aku cuba bangun dari kumpulan itu dan ingin berlalu sebab aku tidak puasa hari itu tapi aku ditarik tangan oleh jamaah di sebelah aku. Yang lain merenung aku sambil tersenyum dan mengisyarat aku agar duduk. Dalam malu-malu aku duduk juga.

Seorang yang tegur aku tadi tanya aku, "Malaysia, Indonesia?"

"Malaysia." Ujar ku.

"Alhamdulillah. Bagus." Jawabnya sambil menujuk jari tanda bagus. Aku senyum. Dia senyum. Aku resah dan malu. Mereka nak berbuka, aku pulak tak puasa. Arab itu terus merenung aku.

Akhirnya aku bercakap bahasa inggeris. "Ya, sheikh. I m not fasting. I am not comfortable to be here."

Dia merenung temannya di sebelah. Rupanya temannya itu pandai berbahasa inggeris. Dia menerang kan pada syeikh itu tentang apa yang aku cakap.

"Tak mengapa, tak mengapa. Kamu tak puasa tapi kamu mera'ikan orang berpuasa itu dapat pahala. Barakah. Barakah. Kita sama sama dapat pahala." Katanya

Sejuk melihat mereka, walau pun orang lain tak puasa dan mereka puasa tapi mereka meraikan juga. Mereka tidak merasa mereka hebat dan melihat orang tak berpuasa itu hina. Malah mereka memotivasi dan mengajak orang lain mera'ikan mereka.

Itulah Madinah. Tempat yang selalu aku rindukan.

Panjang kalau aku nak ceritakan tentang bualan kami, tapi akhlak orang Madinah mahu pun Mekah amat mulia. Mereka suka memuliakan orang lain walau pun orang lain itu faqir dan asing bagi mereka. Berbeda di Malaysia. Tidak semua orang Malaysia baik dan tawadhuk dalam beramal. Memang tak semua. Tapi ada. Pernah terjadi didepan mata aku di satu surau di Shah Alam sewaktu aku singgah untuk solat maghrib. Waktu itu surau itu mengadakan berbuka puasa. Dan sememangnya surau itu terkenal dengan program berbuka puasanya setiap isnin dan khamis.

Surau itu memang ada orang luar, foreigner dan macam macam orang. Selepas maghrib, kami yang tak tahu ni ingat ada kenduri lah! Ada lah sorang dua ni masuk, nak ambik makanan. Mungkin mereka ingatkan kenduri biasa. Bila mereka nak tumpang makan, beberapa jamaah melarang, "Ini hanya untuk yang berpuasa ya tuan tuan. Yang tak puasa tu faham fahamlah yer."

Aku yang baru nak masuk ambik air minum tersentak. Terus tak jadi. Bayangkan yang dah ambik pinggan, terus letak balik. Jamaah lain yang berpuasa tu, seorang pun tak cakap apa apa, malah senyum saja seolah memperkecilkan hamba hamba Alalh yang ingin makan. Apa salahnya. Bukan boleh habis pun sedangkan makanan itu banyak. Aku hanya mampu senyum dan geleng kepala.

Sangka aku orang yang berpuasa sunat ini dan beramal yang sunat sunat ini adalah orang yang bertakwa. Orang bertakwa mesti indah akhlaknya. Tapi di Malaysia tidak begitu. Orang berpuasa sunat atau yang banyak mengamalkan benda sunat sunat ni belum tentu lagi takwanya kecuali setelah diuji akhlaknya.

Usai, solat isya', aku keluar dari surau dan melihat ke dewan makan. Aku lihat makanan dan air minuman masih banyak lagi tersisa. Allaahu. Aku tak boleh bayangkan saudara yang ingin mengambil makanan tadi. Mungkin dia seorang yang fakir atau miskin. Sudahlah makan tak dapat. Dapat lagi rasa malu yang aku rasa suatu pengalaman pahit bagi mereka. Moga kita yang rajin berpuasa dan mengamal yang sunat sunat ini tidak begitu.

Berakhlaklah! Allah tidak melihat amal zahir kamu yang berpuasa tapi melihat hati dan akhlak kamu. Muliakanlah sesiapa saja yang kamu temui jalanan hidup ini dan jangan merasakan diri kamu lebih baik dari orang lain kerana itu petanda penyakit hati yang parah. Selamat berbuka pada yang berpuasa sunat muharram. Semuga Allah menerima amal amal kamu dan membaiki akhlak kamu.

Penulis Dakwah

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri