Sabtu, 29 Februari 2020

Akan tiba satu masa dalam kehidupan manusia di mana hati-hati semuanya mati, yang hidup hanyalah jasad.



Beramallah untuk duniamu berpadanan dengan kadar kehidupanmu di sini (sementara). Dan beramallah untuk akhiratmu berpadanan dengan kadar kehidupanmu di sana (selama-lamanya)



Perbaiki urusan dalamanmu, Allah akan baiki urusan luaranmu. Perbaiki hubunganmu dengan Allah, Dia akan baiki hubunganmu dengan manusia. Beramallah untuk akhiratmu, Allah akan jamin urusan duniamu. Juallah duniamu dengan akhirat, engkau akan beroleh keuntungan kedua-duanya. Jangan jual akhiratmu dengan dunia, kelak engkau akan rugi kedua-duanya.




Jumaat, 28 Februari 2020

*Fudhail bin Iyadh (seorang ulama besar) berkata* kepada seseorang yang telah mencapai umur 40, 50, 60 tahun, Maka nasihat Fudhail kepadanya : *"Berarti kamu sekarang berjalan menuju Tuhanmu dan hampir sampai... Lakukan yang terbaik pada sisa usia senja-mu, lalu akan diampuni dosa-dosamu yang lalu. Tapi jika engkau masih berbuat dosa di usia senjamu, kamu pasti dihukum akibat dosa masa lalu dan masa kini sekaligus...!"*

Maka para alim ulama memberi nasihat cara menjalani *umur yang sudah mencapai 40,50,60 tahun* :

 *JANGAN banyak BERGURAU dan terjebak dalam hal-hal yang tidak ada manfaatnya untuk akhirat*
 *JANGAN berlebih-lebihan, BERHIAS, BERSOLEK, dan BERPAKAIAN*
 *JANGANLAH BERLEBIH-LEBIHAN makan, minum, dan berbelanja barang yg kurang diperlukan utk mendukung amal shalih*

 *JANGAN BERKAWAN dengan orang yang tidak menambah iman, ilmu, dan amal kpd kita*
 *JANGAN banyak berjalan dan MELANCONG ke sana sini tanpa MANFAATNYA yg dapat mendekatkan diri pada kehidupan akhirat*
 *JANGAN gelisah, berkeluh kesah, dan kesal dengan kehidupan sehari-hari. Selalu penuhi diri dgn rasa sabar dan bersyukur*

 *PERBANYAK doa mengharap keridha-an Allah agar khusnul Khatimah (mati dlm kesudahan yg baik) dan dijauhkan dari Su'ul Khatimah (mati yg tak baik)*
 *TAMBAHKAN ilmu agama, perbanyak mengingat kematian, dan bersiap menghadapinya*
 *Siapkan/tuliskan WASIAT yg berguna utk kaum kerabatmu*

 *Kerap menjalin SILATURAHIM dan mendekatkan hubungan yang renggang sebelumnya*
 *MINTA MAAF dan berbuat baik terhadap pihak yang pernah dizalimi*
 *TINGKATKAN amal SOLEH terutama amal yang dapat terus memberi pahala dan syafa'at setelah kita mati*

 *MAAFkan kesalahan orang kepada kita walau seberat apapun kesalahan itu*
 *Bereskan segala HUTANG yang ada dan jangan buat HUTANG BARU walaupun untuk menolong orang lain*
 *Berhentilah dari semua MAKSIAT!!!*

 *MATA, berhentilah memandang yg tidak halal bagimu*
 *TANGAN, berhentilah dari meraih yg bukan hak mu*
 *MULUT, berhentilah makan yg tidak baik dan yg tidak halal bagimu, berhentilah dari GHIBAH (mengumpat ), FITNAH, dan berhentilah menyakiti hati orang lain*
 *TELINGA, berhentilah mendengar hal-hal h aram dan tak bermanfaat*
 *Berbaik sangka lah kepada Allah atas segala sesuatu yg terjadi dan menimpa*
 *Penuhi terus hati dan lisan kita dgn istighfar & taubat utk diri sendiri, orang tua, dan semua orang beriman, di setiap saat dan setiap waktu*

from Ust Shofwan

*Semoga bermanfaat bagi kita semua...* dan info ini agar di share kepada Saudara dan kerabat kita.

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْسَ الْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ وَلَا اللَّعَّانِ وَلَا الْفَاحِشِ وَلَا الْبَذِيءِ

*Dari Abdullah ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Seorang mukmin itu bukanlah orang yang suka mencela, suka melaknat, suka berperilaku keji dan suka berkata kasar.”

(HR Tirmizi No: 1900) Status: Hadis Hasan

*Pengajaran:*

1. Seorang mukmin wajib menjauhi sifat buruk antaranya:
a. Suka mencela (mengejek, menghina, membuka aib, memperlekeh).
b. Suka melaknat
c. Suka berperilaku keji (berperangai buruk)
d. Suka berkata kasar (menyakiti orang lain)

2. Seorang mukmin wajib memelihara lisan dan berhati-hati dalam ucapan dan tulisan.

3. Jangan sampai pertuturan, penulisan dan perbuatan, menjerumuskan kita kedalam dosa besar.

4. Ucapan yang baik mahupun sesuatu yang ditulis tentang orang lain yang baik akan mengangkat darjatnya. Sebaliknya jika yang diucapkan atau ditulis itu berupa kemurkaan Allah, dia akan terjerumus ke neraka. Hadis Nabi SAW:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَرْفَعُهُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَاتٍ وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ

*Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW bersabda: “Sungguh seorang hamba mengucapkan satu perkataan yang diredhai Allah, tanpa terdetik dalam benaknya (kemuliaan ucapan tersebut) maka Allah akan mengangkat darjatnya. Dan sungguh seorang hamba mengucapkan satu perkataan yang dimurkai Allah, tanpa terdetik dalam benaknya (bahaya ucapan tersebut) maka ia pun terjerumus ke dalam neraka jahanam.”

(HR. Bukhari No: 5997) Status: Hadis Sahih

*Semoga kita tidak memperkatakan atau menuturkan serta menulis, sesuatu yang buruk, kasar, kesat dan menghina serta melaknat orang lain.*

SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan: "Rasulullah SAW bersabda: "Sungguh hati ini berkarat seperti berkaratnya besi jika terkena air."

Lalu baginda ditanya: "Apa pembersihnya?"

Sabda baginda: "Banyak mengingat mati dan membaca Al-Quran.”

- (HR: Al-Baihaqi).

Dalam riwayat lain, Rasulullah SAW bersabda,

"Sungguh hati itu berkarat. Beningkan ia dengan membaca Al-Quran, mengingati mati, dan menghadiri majlis zikir atau majlis ilmu."

- (HR. Syihab dan Baihaqi).

Hati itu berkarat. Jika si pemilik hati melakukan apa yang diajarkan Nabi SAW, maka ia akan bening kembali. Jika tidak, hati akan menghitam. Ia menghitam kerana memang jauh daripada cahaya; ia pekat kerana kecintaannya yang berlebihan kepada dunia tanpa warak.

Jika hati seseorang didominasi oleh cinta dunia, waraknya akan hilang. Ia himpun harta dunia, baik yang halal mahupun yang haram. Tak ada lagi upaya memilih-milih antara yang halal dan yang haram dalam mengumpulkan kekayaan. Rasa malunya kepada Allah pun pudar; ia lupa bahawa Allah sentiasa mengawasinya.

Wahai kaumku, ikutilah petunjuk Nabi kalian, Muhammad SAW. Beningkan kembali hatimu yang berkarat dengan ubat yang telah dijelaskan Rasulullah SAW kepada kalian.

Kalau seorang di antara kalian sakit, lalu ia diberi resepi oleh doktor, ia tidak akan merasakan nikmatnya hidup (penyakitnya takkan sembuh) sebelum ia meminum ubat tersebut.

Tanamkan kesedaran bahawa Allah sentiasa mengawasimu dalam khalwah (saat engkau menyendiri) dan jalwah (bersama dengan orang lain). Jadikan Allah sebagai pusat perhatianmu sehingga seakan-akan engkau melihat-Nya.

Bila kau tak dapat melihat-Nya, ketahuilah bahawa Allah melihatmu. Siapa yang ingat kepada Allah dengan hati, dialah pezikir sejati. Dan siapa yang ingat kepada Allah tidak dengan hati, ia belum layak disebut pezikir. Lidah itu pelayan dan pengikut hati.

Biasakanlah menyemak mesej dan nasihat, kerana hati yang tidak disirami mesej dan nasihat akan buta."

-- Syeikh Abdul Qadir dalam Mawa'izh karya Shalih Ahmad Asy-Syami.


Khamis, 27 Februari 2020

gila mung!



Ulama berkata : "Siapa yang berpagi-pagi dalam keadaan (suka) marah-marah adalah golongan manusia yang tidak berpuas hati dengan takdir Allah SWT"

Allah beri ujian pagi-pagi hari sebagai kafarrah untuk menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan pada malam sebelumnya.

Tapi sesetengah kita tidak sedar, kekadang pagi-pagi sudah marah-marah dan merosakkan kebahagiaan pagi kita (sedang Allah datangkan ujian di pagi hari untuk menghapus dosa yang tersisa).

Semoga bermanfaat ~

Assalamualaikum..
Ulama hari ini hidup senang di sisi pemerintah... kerosakan dibiarkan maharajalela... Jalan Yang Ditempuh Oleh Ulama-Ulama Sebenar dalam menegakkan Agama Islam.

Imam Syafie
- Tangan dan kakinya dirantai lalu dibawa menghadap pemerintah dan hampir-hampir dipancung kerana dituduh Syiah dan pemecah-belah masyarakat.

Imam Hanafi
– Ditangkap, dipenjara, disebat, disiksa dan dipaksa minum racun oleh pemerintah lalu meninggal dunia kerana tidak bersetuju dengan dasar-dasar pemerintah.

Imam Maliki
- Disebat dengan cemeti lebih kurang 70 kali sepanjang hayatnya oleh pemerintah kerana sering mengeluarkan kenyataan yang bertentangan dengan kehendak pemerintah.

Imam Hanbali
- Dipenjara oleh pemerintah dan dirotan belakangnya hingga hampir terlucut kainnya kerana mengeluarkan fatwa yang bertentangan dengan kehendak pemerintah. Pemerintah menganggap mereka lebih betul daripada ulama.

Sufyan Ath-Thauri
- Seorang wali Allah yang termasyhur. diburu oleh pemerintah kerana ketegasannya menasihati pemerintah tanpa takut dihukum. B


eliau meninggal dunia di dalam persembunyian.

Said bin Jubair
- Seorang wali Allah yang dikasihi. Dibunuh kerana didakwa memecah-belahkan masyarakat, menentang kerajaan dan berkomplot untuk menjatuhkan pemerintah.

Abu Yazid Al Bustami
- Wali Allah yang terkenal dengan pelbagai karamah. Dituduh sesat kerana ilmu agamanya lebih tinggi daripada pemerintah. Dihukum pancung oleh pemerintah tetapi tiada siapa berjaya memancungnya.

Abul Husin An Nuri
- Wali Allah yang mampu menundukkan api. Ditangkap dan hampir dihukum kerana dia menentang tindakan pemerintah yang membenarkan minuman arak berleluasa dalam negara.

Imam Nawawi
- Hampir-hampir dipukul dan telah dibuang negara oleh pemerintah kerana menegur tindakan pemerintah menyalahgunakan wang rakyat. Juga seorang wali Allah yang terkenal sepanjang zaman.

Semoga Allah SWT merahmati roh mereka.
Wallahhua'lam.

Abu ‘Ashim berkata: Aku pernah bertanya kepada Sufyan, “Siapakah manusia yang sejati?” 

Beliau menjawab, “Para ulama.” 

Aku berkata, “Siapakah raja yang sebenarnya?” 

Beliau menjawab, “Orang-orang yang zuhud.” 

Aku berkata, “Siapakah orang-orang yang rendah?”. 

Beliau menjawab, “Orang yang tidak peduli dengan apa pun yang dia ucapkan dan tidak peduli dengan kritikan orang kepada dirinya.”

- nasihat dariada ulama Sufyan at-Thauri

Rabu, 26 Februari 2020

Seorang petani Scotlandia mendengar jeritan anak minta tolong yg datang dari semak belukar dekat rumahnya. Secara spontan dia berlari ke arah suara itu &

menemukan seorang anak laki² sedang berjuang keluar dari lumpur hisap yang hampir menenggelamkannya. Dengan sigap si petani menolong anak itu keluar dari lumpur hisap tsb.

Pada keesokan harinya ayah si anak itu, seorang saudagar kaya, berkunjung ke rumah si petani & menawarkan sejumlah hadiah sebagai balas jasa telah menolong anaknya. Dengan halus si petani menolak tawaran saudagar kaya itu.

Sementara mereka berbicara, saudagar kaya itu melihat anak laki² si petani sedang berdiri dekat pintu.
Kemudian, saudagar itu menawarkan untuk menyekolahkan anak tsb. Si petani dengan senang hati menerima tawaran tsb & memasukkan anaknya di sekolah kedokteran St.Mary di London.

Di kemudian hari anak petani itu yg bernama Alexander Fleming tercatat dalam sejarah sebagai orang yg berhasil menemukan antibiotik yaitu Penicillin.

Beberapa tahun kemudian anak saudagar kaya itu berada dalam keadaan kritis karena terserang radang paru2 yaitu Pneumonia. Dan beruntung atas ijin Tuhan nyawa anak saudagar kaya itu terselamatkan berkat obat Penicillin yg di konsumsinya.

Akhirnya di kemudian hari anak saudagar kaya itu menjadi Perdana Menteri Inggris yg sangat terkenal namanya yaitu Winston Churchill.

Perdana Menteri ini pun kemudian mengangkat Alexander Fleming, sang anak petani itu, sebagai menteri Kesehatan Inggris Raya.

Tidak ada yang kebetulan di dalam hidup ini, Allah-lah yg telah mengatur & menuntun langkah kita, karena Allah punya rencana yg besar dalam hidup kita melalui qodar-Nya.

Karena itu, kita harus belajar untuk selalu menabur amal kebaikan sebagai investasi di dalam hidup ini.
Si petani menabur kebaikan & saudagar itu menabur amal.

Di kemudian hari keduanya menuai dari apa yg mereka tabur. Bukan hanya mereka, bahkan juga anak² mereka serta orang2 di sekelilingnya.

Teruslah menabur kebaikan & jangan jemu², karena suatu hari nanti kita akan menuai apa yg kita tabur cepat atau lambat, Kebaikan itu Pasti Berbalas.....

Jika ada dua orang datang ke rumah anda dan berhajatkan kepada sedikit daripada harta anda. Siapakah yang anda akan dahulukan untuk mendapatnya ?

1) Pengemis yang memohon sedekah
2) Sahabat yang ingin berhutang

PENCERAHAN :

Orang yang meminta sedekah biasanya akan meminta daripada semua orang yang ditemuinya, samada kenal atau tidak. Kalau dapat, dapatlah. Jika tak dapat, dia pergi kepada orang lain. Tetapi bila seseorang mahu meminjam atau berhutang dengan seseorang biasanya dia akan fikir dulu masak-masak dengan siapa dia boleh berhutang.
Biasanya orang ini akan hanya pergi berjumpa dengan orang yang dia rasa boleh memberi hutang itu. Orang yang berhutang ini biasanya sangat berhajat untuk menggunakan duit itu bagi membeli sesuatu keperluan atau melunaskan sesuatu bayaran. Dalam kata lain, orang tidak akan berhutang kalau tak desperate (terdesak)

"Pada malam Isra’ Mikraj, aku melihat tulisan di atas pintu syurga: “Pahala sedekah ialah 10 kali ganda dan pahala memberi hutang ialah 18 kali ganda”. Aku bertanya Jibril, “Kenapa memberi hutang lebih banyak pahalanya daripada sedekah?” Jawabnya, “Kerana orang yang meminta sedekah dalam keadaan meminta sedangkan dia mempunyai harta. Sedangkan orang yang meminta pinjaman tidak akan meminta pinjaman kecuali kerana sesuatu keperluan.” (HR : Ibn Majah & Baihaqi).

"Tidak akan pernah berkurang harta yang disedekahkan kecuali ia bertambah, bertambah... bertambah."
(HR : At-Tirmizi)


KREATIF BERSEDEKAH :

1. Beli minyak wangi, tasbih, sejadah atau al-quran dan letakkan di masjid, surau atau musolla di pasaraya atau di R & R. Pasti akan ada orang yang akan menggunakannya.

2. Belilah beberapa buah kerusi lipat yang berkualiti, dan letakkan d dalam masjid. Supaya dapat digunakan orang yg memerlukannya.

3. Beli makanan khas untuk burung-burung ada dijual di kedat pets. Letakkan pada bekas yang khas dan gantung di pokok bunga. Anda akan seronok melihat burung warna-warni berkicau riang tanda bersyukur.

4. Setiap kali gaji keluar sediakan peruntukan khas untuk d sumbangkan sedikit kpd anak yatim atau fakir miskin. Atau simpan untuk dimasukkan ke dalam tabung masjid pada hari Jumaat nanti.

5. Maaf... sambil anda duduk mencangkung di tandas awam seperti di stesyen minyak, apa salahnya anda ambil hos getah pancutkan air bersihkan lantai tandas tersebut.

6. Lepas makan, basuh pinggan sendiri. Kalau ada pinggan mangkuk yang kotor dan tidak di basuh oleh room mate basuhkan sajalah tanpa banyak merungut.

7. Berhenti di simpang yang tiada lampu isyarat, berilah orang lain jalan dahulu. Jika kita memandu di sebelah lorong kanan dan ada kenderaan dari arah belakang memberi isyarat untuk memotong kita, beri sajalah sebab mungkin dia dalam keadaan kecemasan atau tergesa-gesa sakit perut nak terbuang air besar @ nak terkucil ke...

8. Sambil duduk-duduk di atas karpet masjid atau surau ketika mendengar kuliah atau tazkirah, carilah sampah-sampah kecil seperti benang stokin orang, batu-batu kecil dan seumpamanya masukkan dalam poket anda sementara. Kemudian buang dalam tong sampah bila kita keluar masjid atau surau tersebut.

9. Susun selipar atau kasut orang yang pergi ke masjid atau surau siap sedia menghala ke arah jalan. Supaya memudahkan orang untuk memakainya tanpa perlu memusingkan badannya seperti selalu.

10. Sebarkan peringatan ini seberapa banyak kedalam group dari pelbagai media sosial yang kita ada link padanya. Kerana usaha anda tersebut akan diteruskan pula oleh orang lain begitulah seterusnya sehingga setiap kali orang membacanya anda akan juga dapat saham akhiratnya.

Insya-Allah

"Tidak semuanya syaitan menyeru akan kejahatan adakalanya ia menyeru kearah kebaikan,

Tetapi kebaikkan yang ia seru itu d hiasi dengan Riya ,Ujub serta Takabbur...

Inilah Syaitan sesekali tidak akan Redha dengan anak Adam...

[Tn Gru Hj Damis bin Majid ]

Isnin, 24 Februari 2020

 *🔏Kenapa dajjal, eropah, freemason,illuminati sangat benci kepada ilmu tasawwuf dan tareqat?*

*🔏Sebabnya, tasawwuf mengajarkan kita penyucian hati dan taqarrub (dekat) dengan Allah dan apabila hati suci dan dekat dengan Allah, maka nusrah (pertolongan Allah) akan terzahir seperti yang berlaku kepada para Sahabat Nabi SAW yang hanya dengan 31

3 tentera dalam keadaan kelengkapan yang kurang, dapat hancurkan 1000 tentera kafir yang lengkap bersenjata pada perang badar, begitu juga yang berlaku kepada Sayyidina Khalid Al-Walid r.a, hanya dengan membawa 59 orang tentera dari para Sahabat, mereka dapat menghancurkan tentera Rom seramai 60 000 orang yang lengkap berbaju besi dan bersenjata canggih.*

*🔏Sejarah telah membuktikan peperangan demi peperangan Islam dengan kafir adalah asbab amalan-amalan mendekatkan diri kepada Allah SWT yang para Ulama' namakan dengan ilmu "Tasawwuf" dan aqidah yang shohih iaitu aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah yang disusun melalui mazhab oleh Asya'irah dan Maturidiyyah. Cuba baca sejarah Sultan Salahuddin al-Ayubi yang merupakan seorang sufi (ahli tasawwuf) dan berakidah Asy'ari dan bermazhab Syafi'e, baca sejarah sultan Muhammad al-Fatih yang juga seorang sufi dan bermazhab Hanafi dan berakidah maturidi dan ramai lagi para Mujahid lain.*

*🔏Begitu juga peperangan moden seperti perang Afghan Russia yang lengkap bersenjata dapat dikalahkan oleh orang Afghan yang pakai senjata murah tapi mereka bermazhab hanafi, beraqidah maturidi dan ahli tareqat (sufi) chisty dan lain-lain tareqat maka tentera lengkap bersenjata itu hancur lebur. Begitu juga dengan para mujahid chechen yang menentang Russia juga dalam keadaan kelengkapan perang yang sedikit tetapi mereka bermazhab Syafi'e, beraqidah Asy'ari dan mengikut tareqat naqshabandi, dan mereka hancurkan musuh dengan zikir.*

*🔏Di tanah Melayu juga, para pejuang Melayu yang menentang orang kafir penjajah semuanya bermazhab Syafi'e, beraqidah Asy'ari dan Ahli Sufi. Kepada yang biasa dengan sejarah Islam, tentu tahu kisah Nabi Sulaiman a.s. yang mahukan istana Balqis dibawa ke depannya lalu jin ifrit menawarkan diri untuk bawa, tapi masa yang dia perlukan agak lama, kemudian seorang ahli ibadat yang merupakan seorang sufi mempelawa untuk bawa istana tersebut hanya dengan sekelip mata.*

*🔏Sejak dari hari itu syaitan, jin,dajjal, iblis sangat ANTI kepada Ahli Sufi kerana "teknologi" mereka lebih hebat. Ahli sufi yang memang terkenal sebagai jemaah zikir yang sangat digeruni dajjal dan pengikutnya kerana nusrah Allah sentiasa bersama mereka kerana Allah berfirman mafhumnya ingatlah aku maka pasti aku akan mengingatiMu.*

*🔏Dajjal dan illuminati berusaha keras untuk hapuskan fahaman sufi dan tareqat dari umat Islam tapi selama ratusan tahun mereka tidak berjaya. Akhirnya mereka sedar yang jemaah sufi tidak boleh dihapuskan dengan kekerasan tentera sepertimana mereka tidak boleh hapuskan para Sahabat dengan kekerasan.*

*🔏Selepas itu apa yang dajjal cuba lakukan..???*

*1) Mereka jauhkan Ahli Sufi dengan amalan-amalan sufi mereka dengan memperkenalkan pelbagai hiburan, wang dan sebagainya sehingga umat Islam pun leka dan sibuk hendak juga. Sedangkan sejak dahulu kaum Sufi sangat terkenal dengan prinsip zuhud yang tidak ada kebesaran dunia dalam hati seperti hiburan, wang dan lain-lain lagi. Bila Ahli Sufi dijauhkan dari amalan sufi, maka Allah tidak akan membantu mereka lagi lalu mereka dihancurkan oleh tentera kafir.*

*2) Dajjal dan illuminati tahu mereka tidak dapat fitnah kaum sufi kerana mereka orang kafir, tidak ada orang Islam yang akan percaya mereka, maka mereka wujudkan 3 jemaah seperti yang diceritakan oleh Syeikh Ramadhan al-Butti iaitu jemaah wahabi untuk menyesatkan benua arab, jemaah qadiani untuk menyesatkan benua india dan jemaah baha'iyyah untuk sesatkan benua asia.*

*🔏ketiga-tiga jemaah ini wujud secara serentak dalam satu masa dan mereka berjaya menyesatkan umat Islam secara besar-besaran.*

Sayyidina SAKHR bin Wadaahal-Ghamidi seorang sahabat Nabi SAW. Pada masa baginda hidup, Sakhr merupakan seorang peniaga. Beliau tinggal di negeri Taif. Sakhr pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Ya Allah, berkatilah umatku pada masa pagi mereka.”

Sakhr turut memperhatikan, setiap kali Rasulullah SAW mengutus pasukan, baginda mengutusnya pada pagi hari. Sakhr lalu mengamalkan sunnah ini dalam perniagaannya. Beliau memulakan aktiviti perniagaannya pada pagi hari dan apabila hendak mengutus pegawainya untuk satu tugasan, beliau akan mengutuskannya pada pagi hari. Kesannya, perniagaan Sakhr berkembang pesat. Beliau mendapatkan keuntungan yang banyak sehingga hartanya melimpah-ruah.

(riwayat Abu Dawud)

Imam al-Bukhari menyebutkan dalam al-Tarikh al-Kabir: “Sakhr lalu menjadi orang kaya. Hartanya sangat berlimpah sehingga ia tidak tahu di mana hendak menyimpannya?”

Kebiasaan orang soleh bangun di awal pagi mengandungi kebaikan yang sangat banyak.Udara pada saat itu masih segar, minda masih jernih dan tenaga masih kuat. Masa ini sangat sesuai untuk digunakan bagi perkara-perkara yang penting.

Bangun pagi ialah kebiasaan Nabi SAW dan para sahabat. Mereka memulakan aktiviti harian beberapa jam sebelum terbit fajar. Mereka bertahajud, beristighfar dan bermunajat. Allah SWT memuji perbuatan ini dengan firman-Nya yang bermaksud:

Mereka mengambil sedikit sahaja masa malam untuk tidur. Dan pada akhir malam (sebelum fajar), mereka selalu beristighfar. (al-Zariyat: 17-18)

Apabila azan Subuh berkumandang, mereka mendirikan solat Subuh secara berjemaah. Selepas itu, mereka melakukan pelbagai aktiviti sama ada ibadah, bekerja atau sebagainya. Jabir bin Samurah berkata: Rasululah tidak bangkit dari tempat beliau mengerjakan solat Subuh sehingga terbit matahari. Apabila matahari telah terbit, baginda bangkit dari tempat itu.

(riwayat Muslim)

Ramai daripada kalangan sahabat yang tidak menyukai tidur selepas Subuh. Melainkan bagi seseorang yang bekerja di waktu malam dan tidak memiliki masa tidur melainkan selepas Subuh. Zubeir bin Awwam (seorang sahabat Nabi SAW) sangat melarang anak-anaknya daripada tidur selepas Subuh. Beliau berkata: “Setiap kali melihat seseorang tidur selepas Subuh, maka aku tidak menyukainya.”

(Ibnu AbiSyaibah dalam Musannaf)

Sebuah kajian semasa turut menyokong kebaikan bangun awal pagi. Kajian itu mendapati bahawa individu yang suka bangun awal secara amnya terbukti lebih sihat, lebih bahagia dan lebih proaktif. Ramai daripada kalangan tokoh cemerlang dan berjaya masa kini yang mengamalkan budaya bangun awal dan memulakan aktiviti mereka pada awal pagi. Umat Islam lebih patut mengamalkan budaya ini. Ini kerana ia sebahagian daripada sunnah Nabi dan kebiasaan orang-orang soleh.

 Wallahua’lam.

Syekh Abdul Qadir Al-Jailani qaddasallahu sirrahu mengatakan:

"Terdapat empat jenis manusia:

Pertama, manusia yang tak berlidah dan tak berhati. Mereka adalah manusia biasa, bodoh, dan hina. Mereka ini tak pernah ingat kepada Allah. Tak ada kebaikan dalam diri mereka. Mereka ini bagai sekam yang tak berbenih, jika Allah tak mengasihi mereka, membimbing hati mereka kepada keimanan pada-Nya.
Kerana itu, waspadalah dan jangan menjadi seperti mereka. Ini adalah manusia-manusia sengsara dan dimurkai oleh Allah. Mereka adalah penghuni neraka. Mari berlindung kepada Allah dari mereka.
Hiasilah dirimu dengan makrifat. Jadilah guru kebenaran, pembimbing ke jalan agama, menjadi pemimpin dan penyeru agama. Ingatlah, kau harus mengajak mereka taat kepada Allah dan memperingatkan mereka akan dosa.

Kedua, manusia berlidah, tapi tak berhati. Mereka bijak berkata, tapi tak berbuat bijak. Mereka menyeru orang kepada Allah SWT, tapi mereka sendiri menjauh dari-Nya. Mereka jijik terhadap noda orang lain, tapi mereka sendiri tenggelam dalam lautan noda.
Kerana itu, menjauhilah dari mereka agar kau tak terseret oleh manisnya lidah mereka, yang kelak api dosanya membakarmu, lalu kebusukan hatinya akan membinasakanmu.

Ketiga, manusia berhati tapi tak berlidah. Mereka adalah Mukmin yang telah diberkati, diberi pengetahuan tentang noda-noda dirinya, dikurniai hati yang mencerahkan, dan menyedari mudaratnya bergaul dengan manusia, kekejaman dan kekotoran lidah, dan meyakini bahawa keselamatan manusia ada pada sikap diam. Sebagaimana sabda Nabi saw, "Barangsiapa selalu diam, maka ia memperoleh keselamatan." (HR Ahmad dan At-Tirnidzi).
Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya pengabdian kepada Allah terdiri dari sepuluh bahagian, dan yang sembilan bahagian dari itu adalah sikap diam."(HR Ibnu Abi Dunya).
Hunad Ibn As-Sari dalam kitab Az-Zuhud meriwayatkan hadis dari Abu Dzar Al-Ghifari, Rasulullah SAW bersabda, "Belumkah aku beritahukan pada kalian ehwal ibadah paling ringan dan mudah bagi badan? (ia adalah) diam dan berakhlak baik."
Mereka adalah para wali Allah, yang dalam rahsia-Nya tersembunyi, dilindungi, diberkati dan dirahmati-Nya.

Keempat, manusia yang berlidah dan berhati. Mereka adalah orang-orang yang diundang ke dunia ghaib, yang dibalut pakaian kemuliaan, hal seperti yang disebut dalam Hadis, "Barangsiapa yang mengetahui dan bertindak sesuai pengetahuannya dan memberikannya kepada orang lain, maka dia akan diundang ke dunia ghaib dan menjadi mulia." (HR An-Nasa'i)
Mereka ini adalah orang 'alim yang memiliki pengetahuan tentang Allah dan tanda-Nya. Hatinya menjadi penyimpan pengetahuan yang langka tentang-Nya, dan Dia menganugerahkan kepadanya rahsia-rahsia yang disembunyikan-Nya dari yang lain. Dia memilihnya, mendekatinya, membimbingnya, memperluas hatinya agar bisa menampung rahsia dan pengetahuan hingga menjadikannya pekerja di jalan-Nya, penyeru hamba-hamba-Nya kepada kebajikan, pengingat akan siksaan perbuatan-perbuatan keji dan menjadi hujjatullah di tengah mereka.
Mereka menjadi pemandu, pembimbing, perantara, seorang shiddiq dan saksi Al-Haq, wakil para Nabi, dan pilihan Allah.

Syekh Abdul Qadir Al-Jailani dalam kitab Adb as-Suluk wa at-Tawasul ila Manazil al-Muluk.

Cantik Tazkirah Ni.....

*7x 1= 7*
Ketika umur disifir 7x1, kita percaya bahawa bermain merupakan perkara sangat penting. Sebab itu kita suka bermain. Pagi petang siang malam mahu bermain. Kita belum kenal dosa pahala. Kita belum fikir ttg masa dpn.

*7x 2=14*
Ketika umur kita belasan tahun pula, kita merasakan kebebasan itu lebih penting. Sebab itu kita ingin menyuarakan pendapat sendiri. Ingin suara didengari. Kita banyak memberontak dan sedikit keras kepala. Kita menjadi degil dan tidak mahu mendengar kata.

*7 x 3=21*
Beranjak kepada umur 20-an, kita berasakan pendidikan dan kerjaya pula penting. Sebab itu kita belajar bersungguh-sungguh untuk memperoleh kerjaya yang setimpal. Kadang-kadang kita berasa menyesal tidak belajar bersungguh-sungguh dahulu. Melihat kawan-kawan mendapat pekerjaan yang baik kita berasa cemburu. Alangkah ruginya kita mempersiakan hidup sebelum ini.

*7 x 4= 28*
Meningkat kepada umur ini, kita semakin sedar bahawa kewangan itu pula penting. Masa inilah kita sedang membina hidup.

*7 x 5= 35*
Tahap penting utk membina keluarga. Ingin membeli kereta, rumah, tanah, aset, melancong dan sebagainya.

*7 x6=42*
Namun akhirnya, kita akur tatkala memasuki fasa ini . Bahawa usia semakin mningkt. Ini bkn lg masa utk berehat. Saat ini saat yg genting. Kita berlumba mngumpul harta.

*7 x 7=49*
Kita sedar perkara yang paling penting dalam hidup ialah kesihatan. Kekayaaan dan lain-lain tidak bermakna dengan tahap kesihatan yang tidak memuaskan. Pada masa ini darah tinggi, kencing manis, jantung sakit dan lain-lain sedang cuba melamar. Masa inilah kita menyesal kerana sibuk dengan kerjaya sehingga lupa untuk bersenam, menjaga kesihatan ketika umur remaja dan meningkat dewasa.

*7 x 8= 56*
Memasuki era 50-an, tatkala kita sudah memiliki semua impian, akhirnya kita sedar bahawa perkara yang lagi penting dalam hidup ialah kasih sayang. Kita sedikit kesunyian tatkala anak-anak sudah berkahwin dan tinggal di tempat lain. Anak-anak yang sibuk dengan kerjaya menjadikan kita rindu saat-saat indah bersama mereka di usia kecil. Rumah banglo besar, kereta besar seakan-akan tidak lagi bermakna. Rumah besar kosong dan sunyi sepi.

*7 x 9= 63*
Kehidupan mesti diteruskan. Tatkala memasuki usia 60-an, kita semakin sedar bahawa hanya amal ibadat perkara yang cukup bermakna sebagai bekalan menuju ke sana. Segala kemewahan dan kebendaan tidak lagi bermakna. Kubur bakal menjemput bila-bila masa. Rumah hampir setiap hari menyatakan selamat tinggal. Mujurlah Allah masih membuka pintu dan menerima taubat yang kita pohon.

Kenapa berhenti di sifir 7 x 9? Sebab, kita umat Muhammad saw . Banyak yg berakhir di usia ini. Jika ada pun yg sampai ke sifir seterusnya, ia adalah bonus.
Demikianlah kitaran hidup. Kanak-kanak akan menjadi remaja. Remaja akan menjadi dewasa. Dan dewasa akan melangkah ke alam usia emas. Usia hanyalah pinjaman. Dunia hanyalah pinjaman. Amatlah rugi jika kita mempersiakan hidup dengan perkara yang merugikan dan melalaikan. Terlibat dengan gejala dadah, berkawan dengan rakan yang melalaikan, atau terlalu sibuk dengan kebendaan.
*Ingat!! Berapa ramai pula yg tak lepas byk sifir 7. Ada yg berhenti di tangga 1, byk juga yg umurnya ditangga ke 3.*

■ Hidup ini hanya sementara shbt2ku. Kejarlah akhirat sebelum tertiarap. Dunia juga penting. Kerana dengan dunialah kita akan ke akhirat.
■ Umur yg kita dpt hari ini adalah anugerah dari Allah.
■ Hargailah dgn byk mngingati Allah. Kumpulkan bekalan yg akan kita bawa 'ke sana'. Walau ditangga mana pun kita skrg, jgn tangguh kerana mati itu misteri, tidak akan cepat atau lewat walau sesaat .

Jumaat, 21 Februari 2020

SYEKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan: “Engkau harus selalu ingat laparnya orang-orang yang kelaparan, telanjangnya orang-orang yang tak mempunyai pakaian, sakitnya orang-orang yang sakit, dan nestapa orang-orang yang terpenjara. Dengan demikian, engkau akan lebih memandang remeh cbaan-cbaan dan penderitaan yang kau alami sendiri.

Engkau harus ingat akan ilmu yang dimiliki Allah tentang dirimu, perhatian-Nya terhadap kesejahteraanmu, dan takdir yang telah ditetapkannya bagimu. Dengan begitu, engkau akan merasa malu di hadapan-Nya.

Manakala berbagai hal menjadi sangat sulit bagimu, engkau harus merenungi dosa-dosamu, berpaling daripadanya dan bertaubat, dan berkata kepada diri rendahmu sendiri: “Kerana dosamu, Rabb (Al-Haqq) telah membuat hidup menjadi sulit bagimu."

Jika engkau bertaubat atas dosa-dosamu dan melaksanakan kewajibanmu, Tuhan akan menganugerahkan kepadamu jalan keluar daripada setiap masalah dan setiap kesulitan yang sangat rumit; sebagaimana Dia telah mengatakan:

“Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, maka Allah akan mempersiapkan jalan keluar baginya, dan Dia akan memberikan rezeki kepadanya daripada sumber-sumber yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mencukupkan (keperluan)-nya.”

- (QS 65:2-3).
-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam kitab Jala Al-Khathir.

Tazkirah Pagi 💚*

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم

APA yang Allah SWT inginkan kepada makhluk yang bernama manusia itu adalah TAQWA.
Kecantikan, kekayaan serta pangkat tidak memberi apa2 kelebihan pada seseorang itu. Kalaulah cantik itu ada manfaat di sisi Allah, maka beruntunglah para artis. Kalaulah kaya itu ada manfaat di sisi Allah SWT, maka akan beruntunglah para hartawan. NAMUN hakikatnya nilai taqwalah yang akan dimuliakan oleh Allah SWT.

Kita jangan ada sifat tamak dan bakhil kerana ia menyebabkan hati kita miskin, walaupun memiliki harta yg banyak seolah2 tidak berharta kerana takut untuk bersedekah. Kita jangan ada sifat hasad dengki kerana ia menyeabkan hati orang yang hasad itu lebih menyiksa diri daripada orang yg dihasad.

Sekiranya kita ingin satu pengakhiran hidup yang baik, kematian yang mudah serta dimuliakan, maka jangan berkira apabila bersedekah. Jangan berkira untuk menolong orang.

Kita hidup di dunia bukan untuk hidup sorang2 tetapi kita perlu saling bantu membantu, nasihat menasihat dan saling berbuat kebaikan. Setiap muslim itu, ia sentiasa membuka ruang untuk kita mendapat peluang amal, sekurang2 dgn senyuman dan memberi salam!

 Semoga bermanfaat...

SYEIKH Abdul Qadir Al-Jailani mengatakan:

“Berbahagialah orang yang mengakui nikmat Allah SWT di hadapan-Nya dan menyandarkan segala sesuatu hanya kepada-Nya. Lalu, dia juga melepaskan dirinya daripada segala sebab dan kekuatan dirinya. Orang yang berakal adalah orang yang tak pernah menghitung-hitung amalnya kepada Allah SWT dan tidak mengharap balasan daripada-Nya dalam segala hal.

Sungguh celaka, jika engkau beribadah kepada Allah SWT tanpa disertai ilmu, engkau bersikap zuhud tanpa ilmu, dan engkau mengambil dunia tanpa ilmu.. Itulah sesungguhnya hijab dalam hijab, murka dalam murka. Engkau tak mampu membezakan antara yang baik dan buruk. Engkau tak mampu memisahkan apa yang bermanfaat bagimu dan apa yang membahayakan dirimu.

Ingatlah bahawa semua itu adalah akibat daripada kebodohan dirimu terhadap hukum Allah. Sebab engkau telah meninggalkan sikap berbakti kepada para guru, guru amal dan guru ilmu, yang menunjukkan jalan kepada Allah. Engkau telah menjadikan berbicara sebagai utama satu, sedangkan beramal sebagai kedua. Padahal, dengan amal kalian sampai (wushul) kepada Allah SWT.

Tidaklah akan sampai orang yang ingin mencapai sesuatu kecuali dengan ilmu, dengan sikap zuhud dalam perkara dunia, serta berpaling dari dunia, baik hati dan badannya. Orang yang bersikap zuhud akan mengeluarkan dunia daripada tangannya. Orang yang zuhud yang kuat dalam kezuhudannya akan mengeluarkan dunia daripada hatinya. Mereka zuhud dalam perkara dunia dengan hatinya sehingga sikap zuhud menjadi watak mereka, lahir dan batin. Pada saat itu, padamlah api tabiatnya, pecahlah hawa nafsunya, tenanglah jiwanya, dan dia terhalang daripada keburukan!”


-- Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani dalam Fath Ar-Rabbani.

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri