Rabu, 3 Julai 2019

jun 2001
tamat zaman bujang aku.

tinggalkan dunia glemer kengkawan pompuan. zaman tu setiap kali balik dari asrama ke kampung mesti ada surat sampai... gamaknya cemuih posmen nganto. sebahagian surat tu masih aku simpan sebagai koleksi peribadi... kikiki... bini jangan la marah, bukan nak dok kenangkan awek2 lama tu, sekadar khazanah peribadi yang mungkin takan berulang lagi.. lagipon zaman masuk melinium ni, mana ada lagik surat cinta, kan...


(saja blurkan pic ni... ni draf surat cinta terakhir kat awek yang telah memfrustkan aku... kunun2 nak anto kat dia, sudahnya peram je la... hik3x)

pnah gak aku mintak kat satu ex-awek tu surat-surat aku dulu. pasal dia kabo masih simpan lagi yang aku anto tu.. bukan apa, sume surat aku besanya akan ada kartun kat ujung surat sebagai penyeri dan tambahan info. setiap surat takan sama ideanya.. kalu bule nak cuba retrieve sume surat2 tu dan matchkan dengan surat yang aku dapat... rentikan laaaa

aku pon tak tau sampai bila nak simpan. bukan kerana sayang pada kenangan tapi memikirkan tentang nilai pada hari depan. kekadang, kita rasa takde nilai pada hari ini, tapi pada masa akan datang akan berguna dan orang yang melihatnya akan mengkaji dari sudut pandang berbeza.

setiap dokumen atau artifak akan mempunyai nilai sejarah, perundangan atau nilai-nilai kemanusiaan lain seperti psikologi yang mungkin kita tak sedari. sebab tu mat salih banyak menyimpan menda-menda gini dan dorang sangat menghargainya.


0 orang adijauhari:

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri