Khamis, 21 Februari 2019


“ALAM ini semuanya nampak gelap. Ia terang hanya kerana nampaknya Allah di dalamnya. Barangsiapa melihat alam, tetapi tidak menyaksikan Tuhan di dalamnya, padanya, sebelumnya, atau sesudahnya, maka ia benar-benar memerlukan cahaya, dan “matahari” makrifat terlindung baginya oleh “awan” benda-benda ciptaan.”

--- Syeikh Ibnu Atha’illah dalam Al-Hikam.

Sahabatku, meksipun kita menyedari bahawa sesungguhnya seluruh alam semesta raya ini diciptakan dari nur Ilahi, namun semua perwujudannya tampil sebagai cahaya dan bayang-bayang, terang dan gelap, jauh dan dekat, baik dan buruk, siang dan malam.
Jika seorang salik tidak mampu melihat Allah yang meliputi cahaya di balik semua gambaran yang kerlap-kerlip tersebut, bererti ia sebenarnya masih dalam kebingungan terhadap bayang-bayang yang nyata dan awan-awan realiti yang berubah-ubah.

Sahabatku, tentu saja penciptaan manusia memiliki makna dan tujuannya yang khusus, yang berasal daripada nur azali, iaitu sebab yang selalu ada di balik perubahan pengalaman duniawi yang nampak.
Maka, mari belajar dan belajar menangkap cahaya Tuhan yang menyelimuti alam ini. Berusaha mendekat dan mendekati. Memahami dan mengenali tentang Sang Maha Pencipta, Yang Maha Memelihara, Mengatur dan Memberi Rezeki, Sumber dari segala sumber cahaya, Asal dari segala asal, Al-Awwal wa Al-Akhir.


0 orang adijauhari:

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

tutorial kongsi panduan untuk beginner easy rider

sharing is caring bio sampei garing  utk sapa yg nak join geng kangkang@ketiak nampak