Khamis, 21 Februari 2019


MENURUT Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, dalam pandangan ahli hakikat, syukur adalah mengakui nikmat yang diberikan oleh Sang Pemberi nikmat secara khusus. Allah menyebut diri-Nya sebagai “Yang Maha Mensyukuri” (Asy-Syakur) dalam erti yang meluas. Maksudnya, Dia akan membalas para hamba atas syukur mereka. Membalas syukur juga disebut sebagai syukur.

Ada pula ahli hakikat yang mengatakan bahawa hakikat syukur adalah memuji orang yang telah berbaik hati memberi (al-muhsin) dengan mengingat-ingat kebaikannya. Syukur hamba kepada Allah bererti memuji-Nya dengan mengingat-ingat kebaikan yang Dia berikan. Sedangkan syukur Allah kepada para hamba adalah pujian-Nya atas si hamba dengan menyebut (menyanjung) kebaikannya.

Kemudian, kebaikan budi pekerti seorang hamba adalah ketaatannya kepada Allah, dan kebaikan Allah adalah kemurahan-Nya memberi nikmat kepada hamba-Nya. Syukur hamba yang sebenarnya adalah pengakuan lisan dan ketetapan hati akan nikmat yang diberikan Tuhan.

Syukur dapat dibahagi menjadi beberapa macam:
1. Syukur dengan lisan, yakni mengakui nikmat yang diberikan dengan ketundukan yang sebenar.
2. Syukur dengan anggota tubuh, yakni sebenarnya dengan komitmen pemenuhan hak dan kewajiban, serta pengabdian.
3. Syukur dengan hati, yakni bersimpuh di atas permaidani syuhud (penyaksian Allah) dengan mengekalkan penjagaan kesucian (kehormatan).

Sebagai contoh, bentuk syukur mata adalah dengan menutupi aib yang engkau lihat pada diri temanmu. Syukur telinga adalah menutupi aib yang kau dengar daripadanya. Syukur orang yang alim terwujud dalam keseluruhan ucapannya. Syukur ahli ibadah terwujud dalam perbuatannya. Syukur kaum ahli makrifat terwujud dengan sikap istikomah mereka di jalan Allah dalam banyak keadaan (ahwal) mereka.
Keyakinan mereka bahawa semua kebaikan yang mereka jalani, dan ketaatan, penghambaan, serta zikir yang mereka jalankan, semuanya berkat taufik, nikmat, pertolongan, dan daya upaya Allah. Pengakuan tentang kelemahan, kehinaan, kebodohan, kemiskinan dan kefakiran mereka di depan Allah juga merupakan bentuk syukur para ahli makrifat.
Abu Bakar Al-Warraq juga mengatakan, “Mensyukuri nikmat bererti menyaksikan anugerah dan menjaga kesucian-Nya!”

-- Dikutip daripada kitab Mawa’izh al-Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani, muhaqqiq Shalih Ahmad dan Syeikh Tosum Bayrak.


0 orang adijauhari:

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri