Isnin, 22 April 2019


INI KISAH seorang yang memfitnah seorang ulama terkenal. Lalu dia menyesal dan bertemu dengan ulama tersebut dan ingin memohon maaf.
Dalam pertemuan itu ulama tersebut berkata, "Saya boleh maafkan dengan syarat: Nanti bila kamu datang ke masjid ini bawalah penyapu bulu ayam."
"Dalam perjalanan, kamu cabutlah bulu-bulu ayam itu sampai habis."

Dia merasa pelik untuk apa perbuatan itu... tapi tetap melakukannya kerana berniat ingin memohon maaf. Lalu dia melakukannya hingga sampai di masjid. Kemudian dia berjumpa dengan ulama tersebut. 
"Wahai habib... saya telah buat seperti yang tuan suruh. Hanya tinggal rotan saja.... bulu-bulu ayam itu saya cabut dan buang di sepanjang perjalanan ke masjid tadi. Apakah tuan telah memaafkan saya?!"
Ulama itu berkata, "Nanti bila kamu balik... kutip kembali bulu-bulu ayam yang kamu buang tadi dan bawa kembali padaku esok."

Orang itu bertambah pelik. Tadi suruh buang... ini suruh ambil kembali. Tapi kerana ingin memohon maaf lalu dia melakukannya.
Keesokan hari dia berjumpa dengan tuan habib. "Tuan... saya hanya mampu kutip 2 ke 3 helai saja bulu ayam daripada banyak yang saya telah buang. Semua telah diterbangkan angin entah ke mana?!"

Lalu habib itu berkata, "BEGITULAH DENGAN FITNAH yang kamu lakukan padaku. Orang yang mendengar akan percaya dan menyebarkannya hingga entah ke mana? Jika kamu ingin menarik kembali kamu tidak akan berdaya... Ia telah tersebar dan terus tersebar...."
"Aku maafkan kamu. Bertaubatlah...lakukanlah apa yang harus kamu lakukan.
Nah.... itulah DOSA JARIAH .... dosa fitnah terus berjalan di saat ia tersebar dan tersebar. Hingga tunggulah BALA DUNIA atau AZAB AKHIRAT yang akan menimpa!"

Kepada si pelaku dan si penyebar fitnah, USAHAKANLAH... Temuilah orang-orang yang kau sebarkan fitnah untuk membetulkan kembali maruah orang yang difitnah!
Wallah hu a’lam.

0 orang adijauhari:

TeRhAnGaT

get this widget here

nyinggoh borok ngekek

MaKaSeH JeNgUk

Blog Archive

TerHangiTTT

SuaM KukU

lukisan simple semua orang ble buat sendiri