Jumaat, 29 Januari 2010

aDa bRaNi pAkAi La tiPs ni

ni khas untuk orang pompuan plak.. jangan crita kat suami aaaa

masa belajar dulu, slalu gak aku menjadi tempat luahan perasaan kengkawan terutama kengkawan pompuan... cerita tentang cinta dan kendalanya tu la paling tip top. remaja le katakan. ceh! rasa cam kaunselor la pulak... ada masa seronok dengar cerita orang, sekurang-kurangnya bule djadikan pedoman pada diri. ada masa aku pikir yang aku punya masalah ni camana pulak...

Putus Cinta

satu cerita yang buat aku kaget.. bila satu awek tu nangis depan aku kerana tak bule survive hubungannya dengan pakwe dia yang juga kawan aku... allemak camana aku nak buat bila awek nangis depan aku ni.. orang lelaki bukan ada sapu tangan ke, tisu ke nak menampakkan yang aku ni macho... (sebab tade sapu tangan tu le cuba korang tengok orang lelaki lepas makan dia basuh tangan. lepas tu tangan mesti letak dalam poket... he he he tips bagi suri rumah sila peksa poket suami time nak basuh sluo dia, takut poket penuh sambal buat lap tangan) kes nangis tu kat cafe lak tu.. sibbaik hujung semester.. tak ada ngat bebudak.. dia minta pandangan aku... sebagai kawan aku hanya bole katakan "pilihan di tangan kamu... tiada guna kita paksa diri untuk terima suatu yang kita tak suka.. dah bukan jodoh kena terima le..."

(ni nangis ke tidooo ni?)

cewah sedap je cakap ye dakkk... belum kena batang idong sendiri bule le kita cakap. tapi sebagai kawan kita kena beri dorongan dan semangat. masalah kalau dipendam akan jadi bara, kalu nak cerita cari le kawan yang amanah... tak bole tolong, menjadik pendengar cerita tu pon dah dapat meringankan beban kawan kita.


Madu

dan satu cerita paling teruk aku buat kat kawan aku ni bila aku dah kerja.. satu hari dia tipon aku kat pejabat.. dengan nada sedih dia bagi tau suami dia nak kawin lagik... alasan kerana perkahwinan dia dulu diatur oleh keluarga, bukan pilihan suami.

pertama: aku buat, bila dengo cerita tu aku ketawakan dia... marahnya dia "tu le dasar lelaki..." apa nak heran lelakiiii
kedua: aku suruh dia ucapkan tahniah pada suami dia nak-nak pada hari persandingan tu nanti dengan ucapan "tahniah kerana berjaya melukakan ati saya"

dalam sob-sob menangis tu, aku terangkan pada dia, "ko jangan heran perangai orang lelaki... bini cantik ngalah bidadari pon dia tetap akan cari lagik kerana sifat semula jadinya, fitrah dia diciptakan oleh Allah dah begitu... sama macam Allah ciptakan pompuan memang suka bersolek.. larang la atau jerkah la supaya cepat, bersolek tetap abih sejam punya... kalu kita tau fitrah masing-masing kita sebenarnya telah boleh mencari cara penyelesaian

(mengimpikan rumahtangga yang damai cenggini?)

lepas tu aku bagitau "ucapan ko tu kira gamble, nasib la. kalau suami ko masih dalam angau yang berpanjangan, dia rasa dah dapat lesen le tu... maka dapat la ko kawan baru. tapi kalau kebetulan ko cakap tu, datang sedikit kewarasannya... dia akan berfikir dua kali."

ok cara penyelesaian yang aku cadangkan patut dia ambil adalah dengan cara buat tak tau. "kalu dia balik rumah cakap nak kawin... baik la kau diam. tangan tanya, jangan diperangatkan. ia tidak, tidak pon tidak... orang lelaki jangan dilawan. apatah lagi dicabar. tambah pulak dalam dunia angau. semuanya indah sampaikan lautan api pon sanggup direnang.. cuba time waras suruh dia terjun lombong... banyak la alasan dia... tang alasan masa kawin dulu bukan pilihan tu hanya suatu alasan aje pada aku. orang nak buat sesuatu mesti la ada alasan kan... so sebaiknya jangan ko ungkit tentang dia nak kawin apatah lagi ko marah-marah kat dia.. lelama bila takde adventure, semangat dia pon akan surut." aku ingat peristiwa ni dah hampir lima tahun berlalu, dan sehingga kini aku tak dengar yang suami kawan aku tu dah kawin... alhamdulillah buat masa ini rumahtangga dia masih selamat.. semoga bahagia membawa ke syurga.

Rabu, 27 Januari 2010

pesan untuk orang bujang trang tang-tang dan bujang tiga

saja la pon ni cerita orang lelaki aje.. aku collect dari emel... orang pompuan jangan marah tapi baik amik ikhtibar supaya kita semua selamattt..


6 JENIS WANITA MALANG

“Jangan engkau kahwini wanita yang enam, jangan yang Ananah, yang Mananah, dan yang Hananah, dan jangan engkau kahwini yang Hadaqah, yang Baraqah dan yang Syadaqah.”

Wanita Ananah: banyak mengeluh dan mengadu dan tiap saat memperalatkan sakit atau buat-buat sakit.

Wanita Mananah: suka membangkit-bangkit terhadap suami. Wanita ini sering menyatakan, “Aku membuat itu keranamu”.

Wanita Hananah: menyatakan kasih sayangnya kepada suaminya yang lain, yang dikahwininya sebelum ini atau kepada anaknya dari suami yang lain.

Wanita Hadaqah: melemparkan pandangan dan matanya pada tiap sesuatu, lalu menyatakan keinginannya untuk memiliki barang itu dan memaksa suaminya untuk membelinya.



Wanita Baraqah: ada 2 makna, pertama yang sepanjang hari mengilatkan dan menghias mukanya, kedua dia marah ketika makan dan tidak mahu makan kecuali sendirian dan diasingkannya bahagiannya.

Wanita Syadaqah: banyak cakap tidak menentu lagi bising.

Dicatat oleh Imam Al-Ghazalli

psst:- yang last tu agaknya jangan banyak membebel... nanti sakit jantung orang lelaki, kempunan tak sempat nak pasang angan-angan

Isnin, 25 Januari 2010

aksesori mudah dan murah... jangan ikut aaa

bila orang beri sesuatu kat aku sebagai tanda kenangan, aku suka simpan menda alah tu. tak kesah la sekecil manapun fizikal dan nilainya... ia mengingatkan aku pada kawan tersebut... kengkadang aku catatkan nama dan tarikhnya.



koleksi ni barangkali takde la yang menarik pon tapi nilai sentimentelnya tetap ada



satu lagi menda yang aku suka buat; collect sesuatu yang boleh dijadikan barang perhiasan... selain syampu hotel, pensel dan pen pon banyak dalam koleksi aku ni.



yang last ni dah tak buat dah... koleksi set sudu garfu MAS masa dok gi sabah dan sarawak dulu... sekarang MAS pakai sudu plastik je sebab ramai ngat yang berminat buat koleksi cam aku ni



yang lain-lain ada masa aku tunjukkan kendian la

Jumaat, 22 Januari 2010

itu bukan gagah... itu gelojoh...

gitu le kata Director Ahmad Nisfu bila ditunjukkan seorang pendekar Melayu...

begitukah kita kini... gagah tidak malah menjadi bangsa yang selekeh... gelojoh!

aku nak kongsikan sedikit tentang kehebatan silam bangsa kita, keagungan yang diiktiraf dunia hari ini tapi tak ramai yang tahu dan ambil tau.. malah ramai yang buat-buat tak tau... kalau dah tahu pon masih nak pandang remeh dan mencebik.

istiadat pemasyhuran ini aku edit dari siaran langsung yang dibuat oleh RTM pada 2002 dulu... dah lama dah.. yang tak tau akan terus tak tau, yang tau pulak dah lupa pon peristiwa ni... emmm biasa la Melayu mudah lupaaaa

video

persauadaraan yang dibina oleh Rasulullah s.a.w. dan bersesuaian dengan jiwa adat resam dan budaya Melayu sudah lama longgar disebabkan gelojoh ni tadi...

Isnin, 18 Januari 2010

mencari diri di celah usia lampau

1991

ayahku sorang tukang rumah... namun kemahiran yang ada tak dapat diwarisi dengan mudah kerana kami bersekolah. hanya waktu tertentu, kederat kami adik-beradik diperlukan untuk membantunya. itu pun sekadar membina rumah sendiri.
gian bermain paku dan tukul besi, kami buat sendiri. sudahnya, aku dengan adik aku membina satu projek besar untuk kami bangunkan sebuah angan-angan. lebih tepat ialah tempat berangan.
setelah hampir seminggu mengerjakannya, siaplah teratak angan-angan. bersama sedikit doa dan perasmian oleh makteh, jiran sebelah. mak aku pon menatang cekodoknya untuk kami nikmati bersama. di sinilah bersemadinya segala angan-angan dan cita-cita. sebelum hujan turun, pasti aku segera berlari untuk merasai setiap denyut nadi titis-titis hujan yang mengetuk zink-zink tua, pondok angan-angan.
video

ia kini terbiar... terbiar bersama kenangan yang luput. ikan yang dulunya bermain, kini sembunyi merajuk. tiada lagi yang mahu memujuk.

Jumaat, 15 Januari 2010

petanda camana lagi nak menyedarkan kita

(lukisan pada t-shirt ni aku buat masa tahun akhir di universiti, la ni baju tu dah jadik lap dapur kot)

masa terluang sebelum tido tu, aku belek-belek juga le kitab terjemahan Ihya Ulumuddin, Imam al-Ghazali. baru nak ngenal dan bertatih membaca kitab tersohor tu... baru baca sikit, aku akui le kitab tu memang sangat bagus untuk kita baca.

part awal tu dia menceritakan kelebihan orang berilmu menurut al-Quran dan Hadis. dan yang menarik perhatian aku bila jumpa satu Hadis yang antara lain memperkatakan keadaan manusia pada akhir zaman. kata Nabi s.a.w "ketika ini kamu di kelilingi ramai ahli fikh dan saat ini amallah yang sebaik-baiknya, nanti pada akhir zaman orang yang beramal lebih ramai daripada ahli fikh maka ketika itu ilmu pengetahuanlah yang paling penting". cenggitu le lebih kurang maksudnya.
aku rasa-rasa le, maksudnya kalau dah ramai ahli hukum, maka ketika itu kita harus beramal dengan hukum yang berkenaan.. tapi pada akhir zaman ini ahli hukum (ahli fikh) dah tak ramai jadi perkara yang patut kita buat ialah menuntut ilmu...

gamaknya macam dah lama adanya petanda bahawa begitu ramai orang yang beramal tapi sangat sedikit alim ulama yang boleh mengeluarkan hukum... sebab itu jarang benar kita dengar ada ulama yang berijtihad tak macam dulu sampai jenuh kita nak menghafal nama para ulama zaman silam yang hebat-hebat. terlebih penting juga, kalau benar petanda tersebut dah ada, kita sememangnya berada pada petanda akhir zaman. satu-persatu menunggu-nunggu lagi petanda kiamat yang lain pulak.

jom le kita fikir-fikirkan camana nak buat supaya bangsa kita akan melahirkan lebih ramai ulama (ulama jangan anggap sebagai ahli agama aje, kerana Islam tiada sekularisme)

Selasa, 12 Januari 2010

Berpesan-pesan

Tanda-tanda orang-orang celaka tu ada empat:

Pertama, lupakan dosa-dosa yang lepas dan tidak mahu bertaubat

Kedua, ia mengingati amal ibadah yang dibuatnya, menghitung berapa banyak sedekah jariahnya, berapa banyak sembahyang yang dibuat

Ketiga, orang yang berkenaan sentiasa memandang orang yang berdarjat, tidak pandang orang yang miskin dengan sebelah mata pun

Keempat pula, dalam hal akhirat orang itu merasakan dirinya saja yang sudah sempurna, memandang hina orang yang tidak sembahyang, tidak puasa serta mengamalkan hukum Islam, seolah-olah dirinya seorang saja orang Islam yang tulin, itulah tanda-tanda orang yang celaka di dunia.” (Tamar Jalis, Siri 61)



apa relevannya artikel ini dengan gambar latar penghias? tak ada apa-apa perkaitan sekadar nak berkongsi rasa, pertama kali aku naik kapal terbang ati aku terdetik adakah ini yang kita akan rasa di kala roh diangkat ke langit dan kita akan melihat bumi semakin kecil, kecil, kecil dan akhir hilang sebelum kita dihimpunkan di alam arwah.

fikir-fikirkan...

Rabu, 6 Januari 2010

perbezaan pendapat itu suatu rahmat

"Siapakah saudara kamu?" merupakan soalan yang macam pernah kita dengar tapi di mana ya?... pikir, pikir dan ingat, ingat di mana ya... ye betul soalan tu kita biasa dengar bila tok imam baca talkin... patut la payah nak ingat sebab dah lama tak berziarah kematian hingga ke liang lahad. kalau berziarah hanya sampai di tangga rumah jenazah. nampak ada sekeping dua biskut mayat, kita hayun dengan kopi... selesai jengok kita balik. maklum la sekarang ni disibukkan dengan hal-hal keduniaan. tinggalkan dulu cerita berziarah jenazah tu.

sebenarnya nak berkongsi sedikit tentang ceramah sorang ustaz tu bila dia sebut soalan "Siapakah saudara kamu?" kita yang terangguk-angguk dan tersenguk-sengguk ni pantas menjawab dengan nada yang slow, "Saudaraku adalah semua orang muslim!" petah lagi bergaya ketika ini kita menjawabnya. tetiba ustaz meninggi suara macam tau-tau je kita sedang menjawab soalan tersebut... "Betul ke itu sedara kita? sedangkan lapar dahaga mereka kita tak penah amik tau. jiran sebelah tak kenal nama bahkan tak bertegur sapa? abih tu sedara kita yang tertindas di Patani, Mindanao, Kashmir, Iraq, Palestin dan serata ceruk alam ni, penah ke kita tanyakan khabar." dalam ati menjawab, "ada la jugak ostat, time diorang mintak derma tsunami dulu bagi sikit, boikot barangan israel dan amerika dulu joint la jugak, baru ni bila nak buat korban kitorang buat di Kemboja..." ati nak aje menjawab tuuu.

bukan apa, semenjak dua menjak ni banyak sangat isu yang sensitif. isu lama yang tertunggak, tak selesai, tambah dengan isu baru. makin banyak isu keluo makin parah kita sesama sedara muslim ini berterabo. sema nak jadik hero. harap diorang yang hebat di pentas politik dapat bezakan survival politik dengan akidah. pertautkan semula mana yang terlerai.

aku pon sampai dah lupa pada 'seni' yang mendamaikan. sibbaik petang semalam hujan lebat kat kl, dapat juga aku jalan kaki redah hujan di kala orang lain dok menenggek di kaki lima menunggu rahmat Allah tu berenti turun. sejuk ati...

Selasa, 5 Januari 2010

kalu cenggini, sapa pulak nak bela kita lepas ni

hemmm cam biasa sekali lagi kita beralah.. sudah la tiap kali pilihanraya kita beralah, orang lain dapat tanah kita pulak terus berpecah, kelahi tak sudah..

nah! kali ni kita beralah lagi bila PAS kata dia menghormati prinsip kebebasan beragama... abih tu kenapa pulak si balau tu tak reti nak menghormati prinsip beragama? kita kalah dan mengalah dan terus blahhhh...

dalam isu sebesar ini, takan ada beberapa kerat aje ke lujnah PAS untuk membincangkan pendirian mereka. kenapa tak libatkan lebih ramai alim ulama dalam PAS seperti Prof. Haron Din, Dato' Ismail Kamus dan sebagainya. apakah PAS juga memerlukan tauliah untuk duduk dalam kumpulan Lujnah bagi membincang perkara "hukum" dalam Islam. ini bukan perkara hukum dalam politik malaysia.

''Katakanlah: Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahawa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak (pula) sebahagian kita menjadikan sesama manusia seperti pemimpin dan sebagainya sebagai tuhan selain Allah''.

ini ayat yang menjadi dasar kepada keputusan mereka. katanya semua agama samawi bole guna nama Allah. sedangkan kalu entri aku sebelum ni perkataan 'manusia' dalam al-Quran tu bukan sekadar Yahudi dan Nasrani aje yang mengakui Allah Maha Pencipta bahkan seluruh manusia. retinya Allah yang diakui oleh manusia sebagai pencipta. tiada tuhan lain. selain daripada itu mereka menganggapnya sebagai dewa. orang arab jahiliah dulu yang menyembah berhala pon masih tetap mengatakan Allah pencipta alam. sebab tuhan berhala mereka hanyalah perantara.

jadi perbezaan isu yang diketengahkan oleh kristian ini ialah mereka mahukan Allah sebagai nama tuhan mereka. mereka tidak mengakui keEsaan Allah yang kita sembah sepertimana yang dijelaskan oleh al-Quran. Tuhan Bapa yang selepas ini akan disebut sebagai Allah akan bersekutu dengan Jesus dan Ruh Kudus. apakah lujnah PAS tidak nampak pertentangan tindakan kristian yang bertentangan dengan perintah dalam ayat yang menjadi dalil mereka "... bahawa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun ...''.

memang sifat orang melayu lembut hati sebab itu bangsa lain suka kat kita.. kita tak marah kalu orang datang nak menumpang rumah kita (nak buat rumah dalam pagar kita pon tak apa). kita tak marah kalu diorang mintak barang kita. kita tak marah hatta mereka boleh pergi ke bilik tidur dan dapur kita... dan bangsa lain tau kelemahan orang melayu... jangan tonyoh kepala. "AMUK!" sifat melayu yang terdesak. tapi orang bukan melayu tau kelemahan amuk tu. kalu marah dan nak mengamuk sekalipun orang melayu kalah pujuk...

sifat orang melayu "biarlah..." kerana sifat biarlah tercetusnya peribahasa 'biarkan si luncai terjun dengan labunya' barangkali kita pon dah lupa cerita 'Belanda mintak tanah'. sudahnya, anak cucu kita merempat di negara sendiri.

sudah terhantuk baru tengadaah...

Isnin, 4 Januari 2010

cehhh... ni suda lebey-lebey ni

tahun baru menuntut kesabaran yang paling berat bagi kita nampaknya. persoalannya perlukah kita berkorban sekali lagi pada tahun masihiyyah ini. menggelegak rasa hati bila dengar berita kalimah Allah terpaksa dikongsi dua agama. pada peringkat awal lagi aku nak ketawa bila dengar si balau tu nak bawa ke mahkamah dengan perebutan tersebut. rasa kurang yakin ikut bersama bila melihat hakim yang mengendalikan kes. bolehkah diharap pada orang yang tak mengerti tentang agama kita untuk mempertahankannya... sudah tentulah bole agak apa jawapannya. kalaupun menyebelahi mungkin atas faktor ketenteraman dan keharmonian... nampaknya telahan kedua aku tak menyusul.



tang aku nak ketawa bila dengar si balau ni nak jadikan kes ialah, mengapa sudah lebih dua ribu tahun mereka menyembah tuhan bapa, jesus dan ruh kudus, baru hari ini mereka perasan yang tuhan mereka sembah rupanya takde nama... pelikkkkkk... tapi aku tak pelik bila dia memilih nama Allah untuk dibagikan pada tuhan dia umpama seorang bapak memberikan nama pada anaknya... lagi pelik bila manusia nak namakan penciptanya.... ajaibbbbb...

napa diorang tak amik aje nama lata wal uzza, atau gautama budha, atau dewa vishnu, atau susah sangat isi aje nama presiden amerika yang kununnya hebat-hebat tuh kerana mereka pembela agama kristian. tidaklah aku pelik bin ajaib atas kehendak mereka kerana Allah telahpun memberitahu kita semua dengan maksud firman-Nya "Sesekali selamanya tidak akan redha orang yahudi dan nasrani ke atas kamu sehingalah kamu mengikut jejak langkah agama mereka" ertinya mereka akan cari pasal dengan kita atas rasa permusuhan yang menebal sehingga hari kiamat.

bagi muslim yang tertindas di bumi sendiri ini.. renung-renungkanlah firman Allah ini:



dan tak pelik juga bila tok guru nik aziz setuju dengan permintaan si balau tu tadi. memang dalam Quran menyatakan antara maksudnya "jika kamu bertanya kepada orang kafir siapakah yang menciptakan alam semesta nescaya mereka menjawab Allah"
retinya mereka percaya kewujudan Allah walaupun mereka sembah berhala. tapi yang aku tak setuju pendapat tok guru bukan pada kepercayaan mereka mengatakan Allah sebagai pencipta alam sebaliknya mereka hendak berkongsi nama tuhan yang berbeza berbanding para penyembah berhala yang percaya batu sembahan mereka tak berkuasa sekadar menjadi perantaraan kepada Allah.

sebaliknya sekarang ada dua Allah iaitu satu disembah orang Islam satu lagi oleh orang kristian. kedua-duanya berbeza tidak seperti yang dimaksudkan oleh al-Quran ini tadi. sepatutnya kristian terus menyembah tuhan bapa, jesus dan ruh kudus tapi dalam masa yang sama masih mempercayai Allah sebagai pencipta alam ini.... esok-esok anak-anak kita akan keliru tuhan manakah yang perlu disembah, pergi ke masjid orang menyembah Allah dan di gereja pon mereka menyembah Allah nanti diorang tanya kenapa tak kita satukan aje tempat dan masa untuk menyembah nama tuhan yang sama ini.. heemmm 1Malaysia la nampaknya kita...

hayya bil jihadddddd

pilihan

Melayu Hebat: kita genius la

siri tajuk tu pon dah menjadikkan sesetengah orang melayu rasa jelek - malu nak ngaku apatah lagi nak bangga dengan kemelayuannya. takpe, tu...

rodong